Cara Membuat Kimchi

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

"Apa itu?!"

Saya menjawab pertanyaan itu tidak kurang dari 15 kali, sementara toples-toples kimchi berwarna cerah saya duduk di atas meja sambil berfermentasi.

Jawaban saya ( "Ini adalah asinan kubis Korea yang pedas..." ) tidak sepenuhnya menghapus ekspresi keheranan dari wajah para penanya, tetapi mengingat sebagian besar dari mereka sudah mengenal keanehan saya, saya ragu ada yang tidak bisa tidur karenanya. 😉.

Saya biasanya tidak mau terlalu eksotis dalam hal makanan fermentasi. Saya menikmati asinan kubis dan acar asin kuno, tapi saya belum mengembangkan rasa untuk beberapa fermentasi yang lebih menantang, seperti kvass atau bahkan asparagus yang difermentasi. (Saya ingin sekali menyukainya, tetapi tidak bisa melakukannya...)

Itulah mengapa Anda belum pernah melihat kimchi di blog ini sebelumnya - bukan karena saya tidak menyukainya, tapi karena saya terlalu takut untuk mencobanya. Maaf, saya hanya ingin berbagi...

Setelah mendapat saran dari teman saya, Matt, dari Fermentools, saya memutuskan untuk mencobanya. Dia mengatakan jika kami menyukai asinan kubis (yang memang kami suka), kami mungkin akan menyukai kimchi. Saya pikir saya bisa mengatasinya.

Lihat juga: Resep Roti Yehezkiel

Tunggu... Apa itu Kimchi Lagi?

Kimchi adalah hidangan tradisional Korea yang dibuat dari sayuran yang difermentasi lakto (yaitu kubis). Lakto adalah proses yang sama dengan yang kita gunakan untuk membuat asinan kubis atau acar yang diasinkan, dan merupakan cara kuno untuk mengawetkan makanan yang juga memberikan manfaat probiotik.

Ada sekitar 1,5 miliar cara berbeda untuk membuat kimchi, dan saya yakin versi saya akan dianggap tidak pantas oleh beberapa orang... Tapi ini adalah langkah awal yang baik bagi kami, Orang Prairie yang masih perlahan-lahan memperluas selera kita, karena kurangnya pilihan masakan internasional di sini.

Beberapa resep kimchi menggunakan kecap ikan, rumput laut, pir Asia, wortel, lobak, atau sayuran lainnya. Saya membuat kimchi saya sederhana-sebagian karena sulitnya mendapatkan bahan-bahan tertentu di Wyoming, dan sebagian lagi karena saya tidak ingin terlalu berpetualang... setidaknya belum.

Oleh karena itu, Anda akan menemukan bahan-bahan dasar dalam resep kimchi saya: daun bawang, kubis, jahe, bawang putih, dan garam. Satu bahan "eksotis" yang HARUS Anda miliki adalah bubuk cabai merah Korea ( gochugaru Karena, tidak, Anda tidak bisa mengganti serpihan cabai merah biasa. Untungnya, mudah untuk memesan bubuk cabai Korea di Amazon, dan saya rasa kantong ini akan bertahan selama 5 tahun ke depan untuk membuat kimchi...

Apakah Saya Membutuhkan Peralatan Fermentasi Khusus?

Untuk beberapa petualangan fermentasi pertama saya, saya hanya menggunakan stoples dan penutup biasa. Namun, saya telah menggunakan kunci udara dari Fermentools selama beberapa tahun terakhir dan tidak pernah menoleh ke belakang. Apakah kunci udara merupakan persyaratan mutlak untuk membuat makanan fermentasi di rumah? Tidak. Namun, kunci udara *dapat * mengurangi kemungkinan jamur muncul pada fermentasi, dan memungkinkan gas keluar tanpa Anda harus melakukannya"Pada dasarnya, jika Anda baru mengenal fermentasi, airlock membuat seluruh proses menjadi sangat mudah. Saya telah menggunakan Fermentools saya tanpa henti sejak saat itu untuk semua jenis proyek fermentasi.

Intinya- Anda tidak perlu menggunakan pengunci udara, tetapi mereka cukup berguna dan sering kali menghasilkan produk yang lebih berkualitas pada akhirnya. Dan jika Anda membuat sesuatu dalam jumlah besar, stoples setengah galon lebih mudah ditangani (dan lebih murah) daripada salah satu dari tempayan fermentasi yang besar. (Saya memiliki salah satu dari 6 paket, yang dapat menampung sekitar tiga galon kraut...)

Cara Membuat Kimchi

Hasil: Kira-kira Satu Liter

  • 1 kepala (sekitar 2 pon) kubis Napa
  • 1/4 cangkir daun bawang, cincang kasar
  • 3 siung bawang putih besar, cincang
  • 1 sendok teh jahe, cincang
  • 1 sendok makan gochugaru (bubuk cabai Korea)
  • 1 sendok makan garam (saya suka yang ini)

(Jangan ragu untuk menggandakan atau melipatgandakan resep ini- sangat mudah untuk membuat resep dalam jumlah banyak maupun sedikit).

Petunjuk:

Cincang kasar daun kubis menjadi potongan berukuran 1/2 inci (atau lebih), dan letakkan di dalam mangkuk besar. Taburkan garam di atas kubis, aduk rata, dan diamkan pada suhu ruangan selama 20-30 menit sementara Anda menyiapkan bahan lainnya.

Setelah Anda mendiamkan kubis asin, gunakan tangan Anda untuk mencampur dan menumbuk kubis hingga mulai menyusut dan air garam mulai terbentuk di dasar mangkuk. Tidak ada cara yang benar atau salah dalam melakukan hal ini-tujuannya adalah untuk membuat airnya keluar. Anda harus mencicipi air garamnya dan menambahkan garam lagi, jika perlu. Air garam akan terasa cukup asin, seperti air laut.

Campurkan bawang bombay, bawang putih, jahe, dan bubuk cabai hingga merata, lalu masukkan ke dalam stoples yang bersih. (**Saya sangat menyarankan untuk menggunakan sarung tangan dapur saat mengulek - karena bubuk cabai berpotensi masuk ke bawah kuku Anda, dan akan terasa sakit....)

Saya suka menambahkan 1/2 cangkir kubis ke dalam toples, tekan dengan kuat dengan sendok kayu, lalu ulangi sampai saya mencapai bagian atas. Setelah Anda mencapai bagian atas toples, tujuannya adalah agar campuran kubis benar-benar terendam, dengan air garam menutupi seluruhnya hingga 1 ″. Jika Anda tidak memiliki cukup air garam yang terjadi secara alami setelah semua proses penghancuran, Anda dapat dengan mudah membuat air garam 2% sendiri untuk melengkapinya(Saya menggunakan pemberat kaca (dari alat Fermentools) untuk menahan kubis, tapi Anda juga bisa menggunakan sedikit bagian tengahnya. Tujuannya agar kimchi tidak terpapar udara.

Tempelkan tutup stoples (hanya kedap jari), dan sisihkan di lokasi bersuhu ruangan, jauh dari sinar matahari langsung, selama 5-7 hari.

Anda mungkin ingin meletakkan piring atau nampan kecil di bawah stoples, untuk berjaga-jaga jika Anda mengisinya terlalu penuh dan stoples tumpah. Selain itu, membuka tutupnya setelah satu hari atau lebih untuk "bersendawa" di dalam stoples dan mengeluarkan gas yang terpendam juga merupakan ide yang bagus (jika Anda TIDAK menggunakan airlock).

Cicipi dan cium aroma kimchi Anda setelah lima hari. Jika sudah cukup tajam, pindahkan ke lemari es untuk disimpan. Jika Anda suka rasa yang lebih tajam, biarkan fermentasi sedikit lebih lama.

Nikmati kimchi buatan Anda sebagai lauk, buatlah nasi goreng kimchi, kimchi mac n' cheese, atau sejumlah hidangan rasa kimchi lainnya.

Kimchi Anda akan bertahan selama berbulan-bulan di dalam lemari es, kecuali jika Anda memakannya sebelum waktunya - itulah salah satu hal yang indah dari makanan fermentasi.

Catatan Kimchi

  • Untuk Membuat Air Garam 2%: Larutkan 1 sendok makan garam laut halus ke dalam 4 cangkir air yang tidak mengandung klorin. Jika Anda tidak menggunakan semua air garam untuk resep ini, air garam dapat disimpan tanpa batas waktu di lemari es.
  • Seperti yang saya sebutkan di atas, ada sejuta cara untuk membuat kimchi, jadi jangan ragu untuk bereksperimen dengan rasanya. Saya akan mencoba untuk menambahkan kecap ikan di lain waktu.
  • Setiap kali saya mencoba makanan fermentasi baru, saya harus memberi diri saya sedikit waktu untuk membiasakan diri dengan rasa yang baru. Namun, dalam beberapa hari, saya selalu menemukan diri saya secara misterius mencari makanan tersebut dan hampir menginginkannya. Saya curiga itu adalah tubuh saya yang sedang berusaha memberitahukan sesuatu kepada saya.

DI MANA BISA MEMBELI BARANG FERMENTASI?

Saya sangat terkesan dengan peralatan Fermentools saya, inilah alasannya:

  • Airlock bekerja dengan stoples yang sudah saya miliki, jadi saya tidak perlu membeli wadah atau tempayan khusus.
  • Anda dapat dengan mudah membuat makanan fermentasi dalam jumlah besar dengan sedikit kerumitan (tidak perlu membawa-bawa tempayan yang berat)
  • Pemberat kaca mereka sangat bagus untuk dimasukkan ke dalam stoples saya sehingga makanan tidak mengapung keluar dari air garam dan menjadi kotor.
  • Ada bagan yang sangat berguna di bagian depan kantong garam bubuk mereka yang sangat halus untuk membantu Anda mengetahui dengan tepat berapa banyak yang Anda butuhkan untuk mendapatkan air garam yang sempurna

Klik di sini untuk berbelanja Fermentools

Posting ini disponsori oleh Fermentools, yang berarti mereka mengirimi saya salah satu sistem pengunci udara mereka sehingga saya dapat mencobanya. Namun, seperti semua yang saya promosikan di sini di The Prairie, saya tidak mempromosikannya kecuali jika saya benar-benar menggunakannya dan menyukainya, yang benar-benar terjadi di sini.

Lihat juga: Panduan Pemula dalam Memelihara Ayam Petelur

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.