Panduan Utama untuk Ayam Induk

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Jika saya punya pilihan, saya hampir selalu memilih membiarkan induk ayam menetaskan telur daripada memesan telur dari tempat penetasan setiap saat.

Namun... hal itu membutuhkan satu komponen penting - sesuatu yang tidak selalu saya miliki.

Seekor ayam betina yang sedang beranak.

Topik tentang ayam betina bukanlah topik yang sangat rumit, tetapi pasti ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan, jadi saya memutuskan untuk menciptakan ayam betina yang sangat besar ini, Panduan Utama untuk Ayam Induk sumber daya untuk melacak semua seluk beluk fenomena wisma yang tidak selalu umum ini.

(Ini adalah artikel yang panjang dengan banyak info, jadi gunakan tautan-tautan ini untuk mengklik bagian yang paling relevan bagi Anda).

Apa yang Akan Anda Pelajari Dalam Panduan Ini:

Apa Sebenarnya yang Dimaksud dengan Ayam Broody?

Tanda/Gejala Ayam yang Sedang Bunting

Cara Membiarkan Ayam Induk Menetaskan Telur

Cara Mematahkan Telur Ayam yang Mengeram

Cara Memindahkan Ayam Induk

Berapa Lama Waktu yang Dibutuhkan Telur Ayam untuk Menetas?

Semua Tentang Telur (menandai, memberi lilin, dan lainnya)

Apa yang Harus Dilakukan Pada Hari Penetasan

Cara Merawat Ayam & Anak Ayam Setelah Menetas

Apa yang dimaksud dengan Broody Hen?

Ayam betina yang sedang mengeram adalah ayam betina yang ingin duduk di atas telurnya dan memiliki bayi. Sepertinya ini adalah hal yang paling umum di dunia, bukan? akan Selain itu, banyak ras ayam modern yang memiliki naluri ini secara selektif dibiakkan dari mereka. Ketika ayam betina mengeram, mereka berhenti bertelur. Bayangkan industri telur komersial jika semua ayam bersikeras untuk duduk di atas SEMUA telur mereka alih-alih bertelur per hari? Ini tidak akan bekerja dengan baik.

Oleh karena itu, selama bertahun-tahun, peternak ayam telah menganggap sifat mengeram sebagai sifat yang tidak diinginkan dan telah dibiakkan untuk menghindarinya. Dan itulah sebabnya mengapa sangat jarang ada ayam betina yang bersikeras untuk duduk di atas telurnya.

Tanda-tanda Ayam Betina yang Beranak

Jika Anda bertanya-tanya apakah Anda memiliki ayam betina yang sedang hamil, berikut ini beberapa tanda yang harus diperhatikan:

  • Ayam betina yang sedang mengeram bisa menjadi agresif. Dia mungkin akan mematuk Anda jika Anda mencoba menjangkau sarangnya atau mengambil telur di bawahnya. Dia juga mungkin akan mengusir ayam lain untuk melindungi sarangnya. Beberapa ayam bahkan menggeram (ya, sungguh!)
  • Dia tidak akan meninggalkan sarangnya. Induk ayam Anda hanya akan bangun dari tempat yang dipilihnya sekali atau dua kali sehari untuk makan, minum, dan buang air besar.
  • Berbicara tentang kotoran, ayam betina yang sedang mengeram terkadang memiliki kotoran yang lebih besar (dan sedikit lebih bau) dari biasanya.
  • Dia mungkin mencabut bulu dadanya dan menggunakannya untuk melapisi sarangnya .
  • Setelah mengumpulkan antara 8-12 telur di bawahnya (ini bisa memakan waktu beberapa hari atau dia mungkin mencuri telur teman kawanannya), dia akan berhenti bertelur. Dia tidak akan bangun dari sarangnya, dan bahkan menolak bertengger di atas kawanannya di malam hari.

Apa yang Harus Dilakukan Dengan Ayam Induk

Ketika Anda memiliki ayam betina, Anda memiliki dua pilihan:

  1. Biarkan dia menetaskan telur-telurnya.
  2. Cegahlah dia sampai dia berhenti merenung.

Opsi 1: Biarkan Ayam Induk Mengerami Telur.

Ketika saya memiliki ayam betina (yang berkomitmen), saya hampir selalu membiarkannya menetaskan telur-telurnya (karena saya malas dan ini seperti mendapatkan anak ayam gratis) 😉.

Tidak perlu inkubator, induk ayam, atau lampu penghangat karena induk ayam akan mengurus semuanya. Induk ayam juga akan membantu mereka belajar mencari makan dan menjaga mereka tetap hangat, dan induk ayam biasanya memiliki tingkat penetasan yang lebih baik daripada inkubator.

Bonus lainnya: Anda dapat menggunakan ayam induk untuk membantu menetaskan telur ayam lain yang telah dibuahi, atau bahkan telur kalkun, bebek, atau burung puyuh.

Satu-satunya kekurangan anak ayam yang dibesarkan dari induk ayam adalah, bahwa mereka umumnya lebih takut-takut di sekitar manusia daripada yang dibesarkan dalam inkubator, tetapi sejujurnya, saya tidak mempermasalahkannya.

Jika Anda akan membiarkan ayam Anda beranak, penting untuk menunggu beberapa hari terlebih dahulu untuk melihat apakah ayam Anda benar-benar berkomitmen pada proses tersebut. Terkadang, hormon/naluri ayam betina akan kembali normal setelah beberapa hari. Hal ini tergantung pada berbagai faktor, (seperti usia dan jenisnya), tetapi tidak ada yang lebih buruk daripada sarang demi sarang telur yang setengah berkembang. .... Jika setelah beberapa hari ia masih berniat untuk mengeram, inilah yang harus dilakukan:

Jika Anda memiliki ayam jantan (baca lebih lanjut tentang memiliki ayam jantan di sini), Anda mungkin sudah memiliki persediaan telur yang telah dibuahi yang dapat Anda berikan kepada ayam betina induk Anda (atau dia mungkin sudah memiliki telur yang telah dibuahi SENDIRI).

Jika Anda TIDAK memiliki ayam jago Jika tidak, maka telur Anda tidak dibuahi, sehingga Anda perlu membeli telur yang telah dibuahi dari peternak lokal, toko pakan lokal, atau secara online. Sementara Anda menunggu telur yang telah dibuahi tersebut dikirim, Anda bisa meletakkan bola golf atau telur palsu di bawahnya agar ia tetap berniat untuk mengeram.

PENTING: Berikan induk ayam 10-12 butir telur untuk ditetaskan, dan taruhlah di bawahnya secara bersamaan agar telur-telur tersebut menetas bersamaan. (Lihat di bawah ini untuk tips menandai telur).

Opsi 2: Memecahkan Ayam Induk

Mengapa Anda ingin mencegah ayam betina yang sedang bertelur? Berikut ini beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

  1. Keturunan dari ayam betina biasanya lebih liar dan kurang tertarik pada manusia Jika Anda menginginkan hubungan yang lebih dekat dengan ayam Anda, maka anak ayam dari tempat penetasan mungkin lebih cocok untuk Anda.
  2. Anda tidak ingin anak ayam sekarang Mungkin ini bukan musim yang tepat, atau Anda tidak memiliki ruang atau sumber daya untuk memelihara lebih banyak ayam.
  3. Anda ingin telur ayam untuk dimakan. Setelah ayam betina bertelur, ia akan berhenti bertelur, yang dapat membuat frustasi pemilik ayam yang memakan banyak telur atau menjual telur tambahan untuk mendapatkan penghasilan.

Jadi, bagaimana Anda "menghentikan" ayam betina yang bertekad kuat untuk beranak? Untuk menghentikan ayam betina yang sedang beranak, Anda harus mendorong hormonnya untuk tenang dan mendinginkan area di bawah perut/ventilasi. Ada banyak teori/teknik tentang cara menghentikan ayam betina yang sedang beranak, tetapi berikut ini adalah beberapa yang paling umum:

  • Kumpulkan telurnya sesering mungkin Kadang-kadang beberapa kali sehari... (Kenakan sarung tangan kulit saat Anda melakukannya - dia mungkin agresif dan mematuk Anda.
  • Pindahkan induk ayam dari kotak sarangnya Anda juga harus melakukannya beberapa kali dalam sehari. Ayam betina sangat keras, bung.
  • Pada malam hari, keluarkan ayam betina dari sarangnya dan letakkan dengan hati-hati di atas palang bertengger bersama kawanannya Ayam memiliki penglihatan malam yang buruk dan merupakan makhluk yang memiliki kebiasaan, sehingga kemungkinan besar ia akan tetap bersama kawanannya di malam hari.
  • Blokir area sarang yang telah dipilih oleh induk ayam Ini hanya akan berhasil jika Anda bisa menjangkau kotak sarangnya (terkadang, mereka memilih tempat yang tidak nyaman).
  • Keluarkan bahan sarang dari kotak/area sarang yang dipilihnya Anda berisiko ayam betina hanya akan menarik lebih banyak bulu, tetapi taktik ini dapat berhasil karena menghilangkan kenyamanan yang ia berikan untuk telur-telurnya.
  • Tempatkan sarangnya (jika dapat dipindahkan) di area yang cukup terang, dan mungkin juga di area yang bising dan aktif Induk ayam betina Anda menginginkan tempat yang gelap, nyaman, hangat, dan tenang, jadi berikanlah lingkungan yang sebaliknya.
  • Jika ayam betina Anda sangat keras kepala, Anda mungkin perlu memindahkannya ke kandang anjing atau kandang kawat/pena Jangan berikan serutan atau alas tidur dan letakkan kandang di tengah-tengah kawanan ayam pada siang hari. Hal ini akan mendinginkan bagian bawah perutnya untuk menghentikan sifat keibuannya. Biarkan ayam betina di dalam kandang selama 1 hingga 2 hari (dengan akses makanan dan air), dan ketika Anda mengeluarkannya, perhatikan apakah ia langsung kembali ke kotak sarang atau pergi ke kawanannya.

Memindahkan Ayam Induk: Pro dan Kontra

Jika Anda memutuskan untuk membiarkan ayam Anda tetap mengeram, masalah berikutnya yang perlu dipertimbangkan adalah lokasi. Anda dapat memberikan kotak sarang yang paling lucu di dunia, dengan bumbu-bumbu dan semua perlengkapan di dalamnya, tetapi tetap saja mereka lebih suka bersarang di atas traktor atau di sudut tertinggi dari tumpukan jerami (tanyakan pada saya bagaimana saya tahu...).

Jika ayam betina Anda memilih lokasi yang kurang ideal untuk petualangan bersarangnya, hal ini dapat membuatnya lebih rentan terhadap predator atau kecelakaan.

Jadi, haruskah Anda memindahkan ayam betina yang sedang mengeram ke area kotak sarang yang aman atau membiarkannya? Mari kita lihat pro dan kontranya:

Mengapa Anda Mungkin Ingin Memindahkan Ayam Betina dan Sarangnya:

  • Jadi, ia masih bisa bersosialisasi dengan kawanannya. Jika ia pergi ke lokasi lain, Anda harus memperkenalkannya kembali dan anak-anaknya kepada kawanannya nanti.
  • Untuk menjaganya tetap aman. Jika ayam betina Anda memilih lokasi yang rentan untuk petualangan bersarangnya, hal ini dapat membuatnya lebih rentan terhadap predator atau kecelakaan.
  • Untuk memastikan dia memiliki akses ke makanan dan air.
  • Jadi, Anda bisa melacak telur dengan lebih baik. Anda dapat menandai telur untuk mengetahui kapan semuanya akan menetas (dan untuk membantu Anda mengetahui telur mana yang mungkin buruk atau terlalu baru untuk menetas tepat waktu)
  • Jadi dia bisa lebih tenang dan damai.

Mengapa Anda Mungkin Ingin Membiarkan Ayam Betina di Tempatnya:

  • Memindahkan sarang dan telurnya sangat membuatnya stres. Dalam keadaan stres, ia mungkin akan meninggalkan sarang atau menghancurkan beberapa telur.
  • Dia memilih tempat yang menurutnya aman. Mungkin kotak sarang Anda yang sebenarnya terlalu sibuk dan dia mungkin Jika dia memilih tempat yang aman dari predator dan elemen-elemennya, Anda mungkin ingin mempercayai naluri induk ayam.

Jika Anda memutuskan untuk memindahkan induk ayam Anda, penting untuk mengatur semuanya terlebih dahulu. Siapkan area bersarang untuknya sebelum Anda memindahkannya, apakah itu salah satu kotak sarang di kandang ayam Anda, atau di kandang yang aman dan tertutup. Pastikan area bersarang yang ditentukan memiliki akses ke makanan dan air serta ruang untuknya berjalan-jalan dan buang air.

  • Isi sarang dengan bahan sarang yang sama dengan yang sudah ia gunakan agar ia terbiasa.
  • Setelah Anda menyiapkan semuanya, sebaiknya tunggu sampai hari gelap untuk memindahkannya . Dia akan mengantuk, tidak dapat melihat dengan baik, dan mudah-mudahan lebih tenang.
  • Kenakan sarung tangan untuk melindungi tangan Anda dari protesnya (kemungkinan besar dia akan marah-marah).
  • Pindahkan telur-telurnya ke dalam sarang yang baru.
  • Kemudian kembali ke ayam betina, peganglah dengan hati-hati agar dia tidak bisa mengepakkan sayapnya.
  • Bawa dia ke area sarang tetapi jangan langsung menaruhnya di atas sarang. . Dia mungkin panik dan menghancurkan telur-telurnya.
  • Pergilah dan kembalilah beberapa saat kemudian untuk memeriksa dan melihat apakah dia sudah menerima lokasi sarang barunya atau apakah dia sudah tidak mengeram lagi.

Berapa Lama Waktu yang Dibutuhkan Telur Ayam untuk Menetas?

Telur ayam akan menetas 21 hari setelah dierami, sedangkan telur bebek akan menetas 28 hari setelah dierami (pastikan untuk menandai tanggal-tanggal tersebut di kalender Anda!)

Semua Tentang Telur...

Oke, jadi Anda memiliki induk ayam di tempat yang aman dengan sarang telurnya. Pada titik ini, tidak ada salahnya membiarkan alam melakukan tugasnya dan hanya menunggu sampai Anda mendengar suara anak ayam yang bahagia di dalam sarang.

Namun demikian, jika Anda ingin terlibat lebih jauh, ada beberapa hal yang bisa Anda lakukan selama proses penetasan:

Menandai Telurnya

Setelah ayam betina memiliki 8-12 telur di bawahnya, sebaiknya tandai telur-telur tersebut dengan pensil atau spidol. Telur-telur tersebut harus menetas di hari yang sama, sehingga tanda tersebut akan membantu Anda menentukan apakah ada ayam betina lain yang mengunjungi sarang tersebut dan "berbagi" beberapa telurnya.

Jika Anda membeli telur untuk dibesarkan oleh ayam betina:

Jika Anda membeli telur yang telah dibuahi untuk diduduki oleh ayam Anda, buka bungkus telur dengan hati-hati dan pastikan Anda TIDAK mencucinya Kita membutuhkan pelindung mekar pada cangkang agar tetap utuh.

Jika Anda memiliki induk ayam yang agresif, tunggu hingga ia bangun dari sarang untuk makan atau minum, lalu letakkan telur di dalam sarang. Jika ia membiarkan Anda menyentuhnya, Anda dapat mengangkatnya dengan lembut dan meletakkan telur di bawahnya. Jika Anda memberinya bola golf, telur palsu, atau telur infertil agar ia tetap mengeram hingga kiriman telur Anda tiba, singkirkan telur-telur tersebut saat Anda memberikan telur yang baru.

Lihat juga: Resep Saus Tomat Cepat

Haruskah saya membakar telur?

Satu-satunya alasan saya akan menyalakan lilin pada telur adalah jika saya khawatir ayam betina sedang duduk di atas sarang raksasa berisi telur yang belum dibuahi, tetapi untuk sebagian besar kasus, risiko mengganggu ayam betina/sarang tidak sebanding dengan informasi yang akan Anda dapatkan.

Menyinari telur (menyinari telur dengan cahaya terang untuk melihat apa yang ada di dalamnya) hampir seperti USG: Anda dapat memeriksa perkembangan pertumbuhannya. Menyinari telur biasanya dilakukan dengan lilin sungguhan, tetapi sekarang kebanyakan orang menggunakan peralatan khusus (seperti alat penyinaran ini) atau hanya dengan senter yang terang. Jika Anda menggunakan senter, sorotlah cahaya tepat di bawah telur hingga menyinariTelur yang belum berkembang akan terlihat jelas. Telur yang sedang berkembang akan memiliki pembuluh darah yang keluar dari pusat embrio. Anda juga harus melihat area yang jelas di mana kantung udara berada. Telur melakukan yang terbaik dengan sedikit gangguan, tetapi jika Anda benar-benar harus menyalakannya, tidak akan ada banyak yang bisa dilihat sebelum hari ke-7. Dan Anda sama sekali tidak boleh mengganggu telur setelah hari ke-17, jadi bidiklah suatu tempatdalam jangka waktu tersebut.

Terkadang ayam akan tahu kapan telur tidak berkembang dan akan menendangnya keluar dari sarang. Jika Anda melihat telur keluar dari sarang, taruhlah kembali telur tersebut untuk pertama kalinya. Nanti, jika Anda melihat telur keluar dari sarang lagi, Anda bisa menyalakan lilin untuk mengecek perkembangannya.

Apa yang Harus Saya Lakukan Pada Hari Penetasan?

Tidak banyak! Ayam betina yang mengeram akan mengurus telur-telurnya dan mengurus segala sesuatu yang lain secara naluri. Lebih sering daripada tidak, saya hanya tahu telur-telur itu sudah menetas saat saya melihat anak-anak ayam berlarian di sekitar kandang bersama induknya.

Lihat juga: Resep Pasta Dasar Buatan Sendiri

Anda mungkin akan melihat anak ayam berjuang untuk keluar dari telurnya, tetapi telur-telur tersebut tidak boleh dikeluarkan dari sarangnya. Sebaiknya Anda membiarkannya sendiri sampai hari penetasan, karena kehadiran Anda dapat membuat induk ayam stres.

Jika ini adalah pertama kalinya ayam betina beranak, Anda mungkin ingin segera mengintip dari waktu ke waktu untuk memastikan semuanya baik-baik saja. kadang-kadang , SANGAT jarang induk ayam yang baru pertama kali menetas akan mematuk anak ayam yang baru menetas hingga mati. Namun, setelah beberapa anak ayam pertama menetas, Anda dapat bersantai dan membiarkan mereka melakukan tugasnya.

Membesarkan Anak Ayam Setelah Menetas

Anda memiliki tiga pilihan dalam membesarkan anak ayam baru Anda:

1. Tinggalkan anak ayam bersama induknya dan kawanannya

Meninggalkan ayam betina dan anak-anaknya bersama kawanannya adalah pilihan yang paling tidak mengganggu dan biasanya saya pilih.

Hal ini akan memungkinkan ayam betina dan anak ayam untuk terus berinteraksi dengan kawanannya, dan juga memungkinkan anak ayam untuk terbiasa dengan urutan mematuk, serta belajar mencari makan dengan kawanannya untuk serangga dan sayuran. Namun, pemangsa mungkin lebih menjadi perhatian dengan opsi ini, dan jika Anda menyimpan kawanan Anda di kandang yang sangat terbatas atau berlari, ada kemungkinan beberapa anggota kawanan lainnya dapat menyerang anak ayam yang masih muda.anak ayam.

2. Pindahkan induk ayam dan anak ayam ke kandang khusus untuk merenung

Jika Anda memindahkan induk ayam dan anak ayam karena konflik dengan kawanan, predator, atau untuk menghemat biaya pakan ayam, Anda harus mengintegrasikannya kembali dengan kawanan nanti, yang bisa memakan waktu lama. Anda juga harus menyediakan makanan dan air untuk kawanan dan kandang perenungan, yang akan menambah pekerjaan rumah Anda.

(Memperkenalkan kembali kawanan Anda kepada induk ayam dan anak ayam akan lebih mudah jika kandang yang terpisah dapat dilihat oleh kawanan sehingga mereka semua dapat saling melihat satu sama lain).

3. Keluarkan anak ayam dari induknya dan pelihara di dalam brooder

Ini adalah pilihan yang paling memakan waktu, karena Anda harus menyalakan lampu pemanas pada anak ayam dan mengawasinya lebih dekat. Sejujurnya, saya pikir, jika saya membiarkan ayam betina sampai sejauh ini, mengapa tidak membiarkannya menyelesaikan proses pengasuhannya? Lebih mudah bagi saya dan ia melakukan pekerjaan dengan baik.

Memindahkan Ayam Mama Gila

Kami harus memindahkan kelompok anak ayam terakhir kami yang menetas untuk melindungi mereka dari anak anjing Mastiff Inggris kami yang masih sangat muda... Anggap saja semuanya menjadi sedikit kebarat-baratan.

Di luar Brooder...

Setelah Anda mengetahui apakah Anda akan meninggalkan induk dan anak-anaknya bersama kawanannya atau di kandang terpisah, tidak banyak yang harus dilakukan. Induk akan menjaga mereka tetap hangat jika kedinginan, tidur di atas mereka untuk melindungi mereka di malam hari, dan mengajari mereka tentang makanan dan air.

Ketika induk ayam merasa anak-anaknya sudah cukup besar untuk mandiri (sekitar minggu ke-4 atau ke-5), ia akan mulai menjauhkan diri dari anak-anaknya dan bahkan mungkin mematuk mereka jika mereka mengikutinya. Pada titik tertentu, ia akan berhenti tidur dengan mereka dan Anda mungkin akan mendapatinya kembali ke kotak sarang dengan telur-telur baru, dan Anda akan memiliki induk ayam yang siap bertelur lagi.

Wah! Saya cukup yakin itu (hampir) semua yang ingin Anda ketahui tentang memelihara, membesarkan, memindahkan, dan mematahkan induk ayam. Adakah tips atau praktik terbaik yang ingin Anda tambahkan? Tinggalkan komentar di bawah ini dan bagikan keahlian Anda!

Dengarkan podcast Old Fashioned On Purpose episode #39 tentang topik ini DI SINI.

Tips Lainnya dalam Memelihara Ayam:

  • Cara Menghemat Uang untuk Pakan Ayam
  • 5 Induk Ayam DIY Mudah yang Bisa Anda Buat
  • Pencahayaan Tambahan di Kandang Ayam
  • Apakah Ayam Saya Membutuhkan Lampu Pemanas?
  • Kue Suet Buatan Sendiri untuk Ayam
  • Panduan Pemula untuk Kandang Ayam

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.