Cara Membuat Bubuk Sayuran Dehidrasi

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Sudah ada dehidrator di rumah saya selama bertahun-tahun, tetapi sampai saat ini dehidrator tersebut hanya duduk diam di rak dan berdebu.

Pengalengan selalu menjadi metode pengawetan sayuran andalan saya, tetapi Akhir-akhir ini, saya jatuh cinta dengan dehidrasi makanan saya dan bahkan LEBIH terobsesi untuk membuat bubuk sayuran dehidrasi buatan sendiri .

Mengeringkan sayuran dan buah-buahan bukanlah hal yang sulit atau bentuk penyimpanan makanan yang baru. Faktanya, ini adalah salah satu bentuk pengawetan yang pertama kali dilakukan sejak berabad-abad yang lalu. Saat ini, sayuran yang dikeringkan dapat dibuat menjadi bubuk sayuran kering yang dapat disimpan apa adanya di dalam wadah kedap udara untuk waktu yang lama.

Ada banyak artikel di luar sana akhir-akhir ini tentang membuat bubuk dehidrasi, tetapi mereka melewatkan beberapa hal langkah-langkah penting yang diperlukan agar bedak Anda tetap segar dan tidak menggumpal .

Untuk membantu Anda, Saya membuat panduan langkah demi langkah ini untuk tidak hanya menunjukkan kepada Anda cara memadatkan produk Anda lebih banyak lagi dengan menggilingnya menjadi bubuk sayuran kering, tetapi juga cara menjaga bubuk kering Anda lebih lama dan mencegahnya menggumpal .

Saya mulai terobsesi untuk membuat bubuk dehidrasi setelah berbincang dengan Darci dari The Purposeful Pantry dalam podcast saya. Anda bisa mendengarkan percakapan kami tentang hal ini di sini:

Setelah wawancara yang luar biasa itu, saya mulai membuat bubuk sayuran kering untuk rumah saya sendiri dan ketika saya sudah mahir, saya menjadikannya salah satu proyek bulanan untuk kelompok homesteading saya yang disebut Proyek Jika Anda ingin mempelajari materi saya dan mempelajari cara membuat makanan dehidrasi, termasuk bubuk nabati, dengan video dan instruksi mendalam, lihat Proyek di sini. Jika Anda bergabung, Anda mendapatkan akses ke SEMUA materi yang telah kami bahas sejauh ini, termasuk: makanan dehidrasi, memfermentasi makanan, penyimpanan makanan, dan banyak lagi.

Apa yang dimaksud dengan Bubuk Nabati?

Ini adalah bubuk yang terbuat dari sayuran yang telah dikeringkan dalam dehidrator dan kemudian digiling menjadi bubuk halus Anda dapat menggunakan hampir semua sayuran untuk membuat bubuk sayuran dehidrasi Anda; sangat menyenangkan untuk menghasilkan campuran bubuk sayuran yang berbeda untuk digunakan dalam masakan kreatif di dapur.

Mengapa Anda Harus Mempertimbangkan untuk Membuat Bubuk Sayuran Dehidrasi

Bubuk sayuran adalah tambahan yang bagus untuk ditambahkan ke dalam daftar cara mengawetkan makanan Anda. Ada banyak alasan mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk menambahkannya ke dalam metode pengawetan Anda:

Ruang Penyimpanan Minimal yang Dibutuhkan - Dehidrasi memadatkan sayuran/buah dalam jumlah besar menjadi porsi yang lebih kecil sehingga mengurangi ruang penyimpanan yang Anda perlukan.

Nilai Gizi Tambahan - Buah dan sayuran bubuk bukanlah pengganti jumlah asupan harian Anda, tetapi dapat digunakan untuk menambahkan nutrisi ekstra pada hidangan atau makanan yang sudah ada.

Menambahkan Bumbu atau Rasa - Bubuk dapat ditambahkan ke berbagai hidangan atau makanan untuk menambahkan bumbu atau rasa tambahan. (Kami telah menikmati popcorn dengan bubuk jamur akhir-akhir ini)

Pewarna Makanan Alami - Buah dan sayuran bubuk telah digunakan sepanjang sejarah untuk menciptakan warna yang berbeda pada makanan dan pewarna pakaian.

Bumbu-bumbu yang murah - Anda dapat mengeringkan sayuran untuk membuat bumbu dapur yang umum seperti bubuk bawang merah, bubuk bawang putih, atau bubuk cabai.

Campuran Garam DIY - Keringkan sayuran Anda dan kombinasikan dengan garam, dengan cara ini Anda dapat mengontrol jumlah garam dalam kombinasi Anda (garam seledri adalah contoh yang bagus untuk hal ini)

Pengental Sup - Bubuk sayuran dapat digunakan untuk membantu mengentalkan sup Anda dan menambah cita rasa ekstra.

Bubuk Kaldu Sayuran Dehidrasi - Anda dapat menggunakan hampir semua campuran bubuk sayuran yang dikeringkan untuk membuat kaldu sayuran yang lezat. Anda akan memiliki kaldu sayuran yang siap saji dengan ruang penyimpanan yang minimal.

Cara Mengeringkan Sayuran untuk Bubuk Sayuran

Seperti semua bentuk pengawetan sayuran, ada prosesnya, untungnya, dehidrasi bukanlah hal yang sulit. Salah satu bagian penting untuk dehidrasi yang mudah adalah memiliki dehidrator makanan yang baik. Saya telah menggunakan Excalibur Dehidrator selama bertahun-tahun dan ini adalah alat yang hebat. Namun, saya baru-baru ini beralih ke Dehidrator Sedona ini dan saya benar-benar jatuh cinta padanya.

Dehidrator Sedona saya adalah kuda listrik dengan banyak rak (11!), dan kisaran suhu yang lebih besar (77-167!), daripada yang saya temukan di tempat lain. Saya suka pintu kacanya, rak baja tahan karatnya, dan lampu interiornya. Bonusnya: dehidrator ini hanya membutuhkan sedikit tempat di meja saya dan sangat tenang saat bekerja. Jadi, jika Anda mencari dehidrator makanan berkualitas tinggi untuk meningkatkan keawetan makanan Anda, periksamereka keluar!

Bonus: dapat juga digunakan untuk membudidayakan yogurt dan memberikan kehidupan baru pada kue dan biskuit basi (serius).

Saya tunjukkan kepada Anda lebih dekat dehidrator Sedona saya dalam video ini jika Anda ingin melihatnya dan bagaimana cara kerjanya untuk saya:

Langkah #1: Memilih Sayuran Untuk Bubuk Sayuran Dehidrasi

Ketika harus memutuskan sayuran apa yang akan digunakan untuk bubuk sayuran dehidrasi, ini bukan masalah apa yang harus Anda gunakan tetapi sayuran apa yang akan Anda seperti untuk digunakan. Langit adalah batasnya dalam hal membuat bubuk sayuran.

Ketika Anda memilih sayuran, ada beberapa hal yang harus Anda ingat:

  • Sayuran yang Anda pilih untuk membuat bubuk sayuran dehidrasi tidak harus berada di puncak kesegarannya, Anda dapat menggunakan sayuran yang ada pada saat itu.
  • Dehidrasi tidak akan mengubah atau meningkatkan kualitas sayuran yang telah Anda pilih. Sayuran yang Anda pilih akan menjadi versi renyahnya saat matang.
  • Sayuran yang rusak atau memar masih dapat mengalami dehidrasi. Buang bagian yang rusak dan sayuran akan siap digunakan.
  • Mengeringkan sayuran lebih mudah dilakukan dibandingkan dengan opsi penyimpanan makanan lainnya, dan sangat sulit untuk mendapatkan hasil akhir yang buruk.

Jika Anda masih belum yakin sayuran apa yang ingin Anda buat menjadi bubuk terlebih dahulu, saya sarankan untuk memulai dengan membuat bubuk bawang putih, bubuk bawang bombay, atau bubuk tomat. Tentu saja Anda bisa mencoba salah satu sayuran di sini:

Langkah #2: Mempersiapkan Sayuran Anda untuk Dehidrasi

Setelah Anda memutuskan sayuran apa yang akan didehidrasi, sekarang saatnya menyiapkannya untuk nampan dehidrator. Mempersiapkan sayuran Anda dapat sesederhana mencuci dan mengiris, tetapi ada hal-hal lain seperti perlakuan awal dan perengkahan yang terjadi selama langkah ini.

Mengolah Sayuran/Buah-buahan Anda

Biasanya, pretreatment merupakan langkah opsional, yaitu langkah yang digunakan untuk mempertahankan warna, tekstur, atau rasa sayuran. Langkah pretreatment adalah ketika Anda akan menggunakan celupan asam sitrat atau merebus sayuran.

Asam Jeruk

Mencelupkan benda-benda tertentu ke dalam Asam Sitrat atau Jus Lemon dapat membantu mencegah hilangnya warna, dan mencegah buah yang lebih muda berubah menjadi cokelat selama proses dehidrasi.

Memucat

Blanching adalah ketika Anda merebus sayuran dalam air mendidih selama 1-2 menit dan kemudian segera merendamnya dalam rendaman es. Proses perlakuan awal ini digunakan untuk membantu sayuran mempertahankan warna, tekstur, dan rasanya.

Manfaat Melakukan Pretreatment:

Warna - Mengolah sayuran Anda akan memberikan warna yang lebih menarik di rak.

Rasa dan Tekstur - Mengolah sayuran atau buah-buahan Anda dapat memperlambat aktivitas enzim yang menyebabkan rasa dan teksturnya berubah seiring waktu.

Kecepatan Proses Dehidrasi - Pretreatment dapat membantu memecah jaringan pada beberapa sayuran sehingga mempercepat proses dehidrasi.

Waktu Rekonstitusi - Jika Anda memilih untuk melakukan pretreatment pada sayuran Anda, hal ini dapat membantu mempercepat proses rehidrasi hingga 10 atau 20 menit (yang tidak terlalu penting untuk membuat bubuk, tetapi dapat membantu ketika Anda hanya ingin makanan yang dikeringkan untuk disimpan).

Lagi, perlu diingat bahwa pretreatment adalah langkah opsional saat Anda menyiapkan sayuran untuk mengatasi dehidrasi Jika Anda kekurangan waktu, atau Anda tidak peduli dengan potensi pemudaran warna, atau jika Anda khawatir tentang kemungkinan kehilangan nutrisi tambahan, maka jangan khawatir tentang perlakuan awal.

Buah Retak

Jika Anda mengalami dehidrasi pada beberapa jenis buah tertentu, cracking mungkin merupakan langkah yang perlu dilakukan dalam persiapan makanan Anda. Cracking (juga dikenal sebagai pengecekan) digunakan saat Anda mengeringkan buah berkulit tebal (ceri, blueberry, anggur) di mana kelembapannya terperangkap di dalam kulit.

Ada tiga cara berbeda untuk memecahkan/memeriksa buah Anda: Anda dapat menusuknya dengan peniti, merebusnya, atau membekukannya sebelum dikeringkan.

Tiga Cara Memecahkan Buah

Menusuk dengan Pin - Saat Anda meletakkan buah di atas nampan, gunakan peniti yang tajam untuk membuat lubang pada kulitnya. Pastikan setiap buah telah ditusuk, lubang tersebut akan memungkinkan kelembapan keluar saat dehidrasi.

Rebus lalu Dinginkan - Rendam buah Anda ke dalam air mendidih selama 30 detik, lalu angkat dan segera celupkan ke dalam air dingin. Perubahan suhu yang cepat akan membuat kulit buah terbelah. Biarkan buah Anda mengering dan mulailah mengeringkan.

Membekukan - Pembekuan menyebabkan buah mengembang dan menyebabkan kulitnya terbelah. Cairkan buah beku Anda, biarkan mengering, dan masukkan ke dalam dehidrator.

Mengiris Sayur atau Buah untuk Mengatasi Dehidrasi

Setelah mencuci dan melakukan pretreatment, sekarang saatnya mengiris buah/sayur dan mengisi nampan dehidrator. Ketika Anda mengiris sayuran/buah, Anda pasti ingin agar irisannya setipis mungkin dan konsisten. Irisan yang lebih tipis akan mempercepat proses dehidrasi. Konsistensi irisan akan memastikan bahwa semua irisan Anda matang pada waktu yang sama.

Langkah #3: Mengeringkan Sayur/Buah Anda

Menggunakan Dehidrator

Ada berbagai jenis dehidrator (saya suka Sedona Dehydrator saya), ada yang flip-a-switch sederhana dan yang dapat diprogram besar. A Dehidrator memiliki satu tujuan utama, yaitu menghilangkan kelembapan dari sayuran atau buah-buahan Anda tidak masalah jenis apa yang Anda miliki selama itu dapat menyelesaikan pekerjaan.

Catatan: Kualitas dehidrator makanan Anda dapat mengurangi jumlah waktu pengeringan yang dibutuhkan sayuran/buah.

Lihat juga: Cara Membuat Telur Anti Lengket dalam Wajan Besi Cor

Jika Anda tidak memiliki dehidrator, Anda dapat menggunakan oven Anda. Anda harus mengatur pada suhu terendah, dengan pintu oven terbuka dan pengawasan yang konstan (karena kita ingin mengeringkan sayuran/buah, bukan memasaknya).

Berapa Lama Waktu yang Dibutuhkan untuk Mengeringkan Sayur/Buah?

Setelah baki Anda masuk dan dehidrator Anda bekerja, dibutuhkan waktu antara 8 hingga 24 jam untuk mengeringkan produk Anda sepenuhnya. Ada banyak faktor yang dapat memengaruhi waktu pengeringan Anda.

Hal-hal yang Dapat Mempengaruhi Waktu Dehidrasi Anda Termasuk:

  • Ketebalan irisan makanan Anda
  • Jenis sayuran/buah yang mengalami dehidrasi (beberapa mengandung lebih banyak cairan daripada yang lain)
  • Kualitas Dehidrator Anda
  • Ketinggian
  • Kelembaban
  • Cuaca

Semua hal ini dapat mempercepat atau memperlambat proses dehidrasi Anda; dan karena ada banyak variabel yang berbeda, yang terbaik adalah memeriksa dehidrator Anda setiap beberapa jam. Trik untuk membantu mengeringkan produk Anda secara merata adalah dengan memutar baki Anda setidaknya sekali selama proses dehidrasi.

Semakin banyak Anda mengeringkan buah dan sayuran, semakin mudah bagi Anda untuk menentukan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mengeringkannya di dalam dehidrator dan di rumah.

Cara Mengetahui Kapan Sayur/Buah Anda Sudah Matang

Mempersiapkan produk dan memasukkannya ke dalam dehidrator adalah langkah sederhana yang cukup mudah, tetapi mengetahui kapan makanan Anda matang membutuhkan latihan. Anda dapat mengetahui kapan buah dan sayuran matang dari rasanya dan apakah ada kelembapan yang terlihat.

Buah dan sayuran yang dikeringkan akan memiliki tekstur yang sedikit berbeda saat matang.

  • Buah-buahan akan lentur saat matang: tidak akan rapuh tetapi akan terasa kasar. Buah harus dikeringkan hingga tidak ada lagi kelembapan yang tersisa.
  • Sayuran harus dikeringkan hingga benar-benar rapuh: mereka akan mengering dan mudah pecah saat disentuh.

Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk menguji kelembapan jika Anda tidak yakin mengenai tingkat kematangannya. Anda bisa menggunakan uji toples kaca, uji pemerasan, atau uji mangkuk keramik. Memastikan bahwa kelembapan sudah hilang, adalah hal yang penting, untuk mencegah pencetakan produk akhir Anda.

Tes Stoples Kaca

Jika Anda merasa produk Anda sudah mengalami dehidrasi, Anda bisa memeriksanya dengan mengambil beberapa buah dari nampan dan segera memasukkannya ke dalam stoples kaca kedap udara dengan tutupnya. Dengan melakukan ini, kelembapan yang tersisa akan terperangkap dan akan terlihat di sisi stoples. Jika muncul uap air, maka buah/sayuran Anda membutuhkan lebih banyak waktu pengeringan.

Tes Pemerasan

Saat melakukan tes pemerasan, Anda akan membiarkan buah Anda mendingin hingga mencapai suhu ruangan, lalu letakkan di tangan Anda dan peras. Anda akan melihat apakah ada kelembapan di tangan Anda dan apakah buah saling menempel. Lebih banyak waktu dehidrasi diperlukan jika salah satu dari hal ini terjadi.

Uji Mangkuk Keramik

Tes ini sangat sederhana dan tidak sepenuhnya ilmiah, tetapi bekerja dengan baik saat mengeringkan sayuran. Anda akan membutuhkan mangkuk yang mengeluarkan suara saat benda-benda dijatuhkan ke dalamnya, itulah sebabnya mangkuk keramik bekerja dengan baik. Biarkan sayuran Anda mendingin hingga mencapai suhu ruangan, lalu masukkan beberapa potong ke dalam mangkuk. Jika Anda mendengar suara dentingan saat memasukkannya ke dalam mangkuk, berarti sayuran tersebut telah selesai mengalami dehidrasi.

Jika sayuran dan buah-buahan Anda lolos tes, Anda harus mematikan dehidrator Anda dan membiarkan semua potongan Anda mendingin hingga mencapai suhu ruangan sebelum melanjutkan ke bagian proses pendinginan.

Langkah #4: Pengkondisian Sebelum Menggiling Bubuk Sayuran

PENTING: Pengkondisian saat Anda mengeringkan sayuran untuk dijadikan bubuk adalah langkah penting untuk memastikan bahwa semua kelembapannya benar-benar hilang sebelum digiling dan disimpan. Untuk mengkondisikan produk Anda yang mengalami dehidrasi, Anda akan membutuhkan toples kaca atau wadah Tupperware (pilihan mana pun yang Anda pilih, Anda akan membutuhkan wadah dengan penutup).

Proses Pengkondisian:

  • Isi wadah yang Anda pilih dengan makanan dehidrasi Anda dan pastikan ada sedikit ruang gerak di dalam toples (saya biasanya mengisinya 2/3 penuh). Catatan: Beri label pada toples Anda dengan nama sayuran dan tanggal agar tidak tertukar dengan makanan dehidrasi lain yang mungkin Anda lakukan pada saat yang sama.
  • Selama 4-10 hari ke depan, sekali sehari, kocok stoples/wadah tertutup Anda yang berisi makanan dehidrasi Anda (berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk melakukan langkah pengkondisian tergantung pada cuaca/kelembaban udara; jika Anda seorang pemula, saya sarankan Anda mencoba pengkondisian selama 10 hari terlebih dahulu dan Anda akan segera merasa nyaman untuk mengetahui kapan langkah pengkondisian dilakukan sambil terus berlatih).
  • Saat Anda mengkondisikan makanan Anda, setiap potongan yang menempel pada wadah atau satu sama lain harus kembali ke dalam dehidrator .
  • Potongan yang gagal dalam proses pengkondisian perlu dikeringkan lebih lama dan juga perlu melalui proses pengkondisian lagi setelah mereka dikeluarkan dari putaran kedua dalam dehidrator.

Langkah #5: Menggiling dan Menyimpan Sayuran/Buah Kering Anda Menjadi Bubuk

Setelah Anda mendapatkan sayuran/buah yang sudah dikeringkan dan Anda yakin bahwa semua kelembapannya sudah hilang, sekarang aman untuk menggilingnya menjadi bubuk.

Anda akan membutuhkan blender, pengolah makanan, atau penggiling untuk membuat bubuk sayuran/buah yang halus. Jika Anda melihat masih ada beberapa bagian yang lebih besar, Anda bisa mengayak bubuk Anda dan memblender bagian yang lebih besar lagi.

Setelah menggiling bubuk Anda ke konsistensi yang diinginkan, ada SATU LANGKAH YANG LEBIH PENTING untuk memastikan bahwa Anda dapat menyimpannya dalam wadah kedap udara selama bertahun-tahun.

UNTUK MENGHINDARI SERBUK ANDA MENGGUMPAL: Untuk menghindari lapisan/embun dalam stoples Anda saat disimpan, letakkan bubuk sayuran di atas kertas roti dan masukkan ke dalam oven pada suhu 200 derajat Fahrenheit selama sekitar 15-20 menit.

Simpan bubuk Anda di dalam stoples dengan penutup atau wadah tertutup lainnya. Untuk hasil yang optimal, simpan bubuk Anda di tempat yang gelap dan sejuk.

Bubuk Sayuran Dehidrasi Apa yang Anda Gunakan?

Tergantung pada jenis bubuk sayuran dehidrasi yang Anda buat, kegunaannya hampir tidak terbatas. Ada sayuran yang biasanya digunakan sendiri dalam resep atau Anda bisa berkreasi dan membuat sendiri atau menggabungkannya untuk membuat sesuatu yang sangat istimewa.

Lihat juga: Resep Mentega Sendok Buatan Sendiri

Anda dapat menyimpannya sebagai bubuk untuk masakan Anda, atau Anda dapat membuatnya kembali menjadi pasta dengan memasukkannya ke dalam mangkuk dengan sedikit cairan (air, kaldu, dll.) hingga Anda mendapatkan konsistensi yang Anda cari dalam pasta Anda.

Jika Anda tidak yakin harus membuat bubuk sayuran apa atau merasa tidak terinspirasi, berikut ini adalah daftar bubuk sayuran dehidrasi dasar untuk memulai.

Bubuk Sayuran Dehidrasi Tunggal Dapur Umum:

  • Bubuk Bawang Putih - membuat bubuk bawang putih Anda sendiri untuk digunakan dalam semua resep yang membutuhkan bubuk bawang putih, atau dapat juga digunakan sebagai pengganti bawang putih atau bawang putih cincang dalam resep
  • Bubuk Bawang - digunakan dalam resep yang membutuhkan bubuk bawang atau menggunakannya untuk menggantikan bawang cincang atau cincang dalam sup, saus, dan resep lainnya
  • Bubuk Tomat - Ini sudah menjadi barang yang wajib ada di dapur saya. Pikirkan "Pasta Tomat Sesuai Permintaan." Bubuk ini dapat digunakan untuk membuat pasta tomat atau saus, cukup tambahkan air hingga mencapai konsistensi yang Anda inginkan. Pelajari lebih lanjut tentang cara membuat pasta tomat dari bubuk dalam resep pasta tomat ini.
  • Bubuk Lada Cabai - keringkan lada apa pun yang ingin Anda bumbui, tambahkan ke dalam sambal, atau untuk ditambahkan ke dalam bumbu taco buatan sendiri atau bubuk cabai buatan sendiri
  • Bubuk Bit - menambahkan warna pada hidangan yang berbeda atau tambahan nutrisi pada smoothie
  • Bubuk seledri - pengental sup yang umum dan bagus untuk garam seledri buatan sendiri
  • Bubuk bayam - taburkan di atas salad atau tambahkan ke dalam smoothie untuk mendapatkan tambahan nutrisi hijau (bayangkan bubuk hijau buatan sendiri)
  • Bubuk jamur - Saya menggunakan ini sebagai taburan pada popcorn atau ditambahkan pada sup dan rebusan untuk menambah rasa umami.

Beberapa Campuran Bubuk Dehidrasi

  • Bawang Bombay dan Bubuk Jamur Karamel - membuat pengental sup yang hebat dan menambahkan sentuhan kreatif.
  • Campuran Kaldu Sayuran - Ini adalah kombinasi dari bubuk sayuran apa pun yang Anda miliki.

Apakah Anda memiliki ide bubuk sayuran atau campuran bubuk lainnya? Saya ingin sekali mempelajari lebih banyak ide untuk dicoba di dapur saya!

Pikiran Terakhir tentang Bubuk Dehidrasi

Bubuk dehidrasi adalah cara yang bagus untuk menghemat ruang dalam penyimpanan makanan Anda dan juga merupakan cara yang bagus untuk membuat makanan segar dan lezat di dapur Anda.

Saya sangat senang sekali membuat bubuk dehidrasi di dapur saya, karena menghemat banyak tempat di tempat penyimpanan makanan saya, terutama dengan membuat bubuk tomat daripada menyimpan kaleng-kaleng pasta tomat untuk musim dingin. Keluarga saya sangat menikmati bubuk jamur pada popcorn malam Minggu kami.

Saya sangat menikmati membuat bubuk dehidrasi buatan sendiri sehingga saya menyertakan instruksi untuk membuat beberapa bubuk di grup Project saya dan hal ini membuka kesempatan untuk membuat berbagai macam campuran rempah-rempah buatan sendiri yang luar biasa untuk dapur saya (saya berbagi 10 resep campuran rempah-rempah buatan sendiri dan beberapa resep bubuk dehidrasi untuk salah satu kegiatan bulan ini di Project). Pelajari lebih lanjut tentang Project di sini.

Lebih banyak artikel Terkait Penyimpanan Makanan:

  • Cara Menyimpan Makanan untuk Keluarga Anda Selama Setahun (Tanpa Buang-buang dan Membebani)
  • Tips Utama Menyimpan Sayuran Tanpa Ruang Bawah Tanah
  • Resep Pasta Tomat Buatan Sendiri
  • Cara Menyimpan dan Menggunakan Barang-barang Pantry Curah

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.