7 Hal yang Harus Diketahui oleh Setiap Tukang Kebun Pertama Kali

Louis Miller 28-09-2023
Louis Miller

Saat musim berkebun berakhir di The Prairie, saya selalu ingin mencatat pelajaran yang saya pelajari musim ini dan apa yang bisa saya tingkatkan untuk tahun depan. Saya sangat senang bisa menyambut Tiffany dari Don't Waste the Crumbs di blog hari ini saat dia berbagi beberapa pelajaran dan tips yang telah dipelajari dengan susah payah!

Natal lalu, ibu tiri saya memberikan salah satu hadiah terbaik yang pernah saya terima: empat ember besar, sepasang sarung tangan, sebuah tempat penyiraman, dan sebuah kartu hadiah untuk kotoran.

Setelah melunasi utang yang melebihi cicilan rumah, keluarga saya memutuskan untuk makan makanan asli dengan anggaran yang kecil (hanya $330 setiap bulan untuk keluarga beranggotakan empat orang). Kami ingin makan lebih banyak produk organik, tetapi terkadang tidak sesuai dengan anggaran antara telur ayam kampung dan ayam organik. Untuk membantu mengimbangi biayanya, saya ingin memulai berkebun.

Hadiahnya adalah dorongan yang tepat yang saya butuhkan untuk membuat taman kota saya sendiri di halaman belakang rumah saya yang kecil, dan segera mempelajari beberapa cara untuk mendapatkan hasil maksimal dari sebuah taman tanpa menghabiskan banyak uang.

Dia memberi saya beberapa nasihat, seperti jenis tomat apa yang paling cocok untuk iklim sejuk kami dan jika saya harus memilih antara lebih sedikit sinar matahari atau lebih sedikit angin, pilihlah yang lebih sedikit angin. Tapi sekarang setelah saya merawat taman kota saya selama sekitar tiga bulan, ada beberapa hal kecil lainnya yang saya harap bisa saya sampaikan juga.

Jadi, untuk semua rekan-rekan saya yang baru pertama kali berkebun di luar sana, berikut ini adalah tujuh hal yang harus Anda ketahui sebelum Anda terjun dan mengotori tangan Anda.

7 Hal yang Harus Diketahui oleh Setiap Tukang Kebun Pertama Kali

1. Tanaman membutuhkan air dan air tidak gratis.

Jika Anda beruntung memiliki sumur sendiri, silakan lanjutkan ke nomor 2. Jika tidak, dengarkan saya.

Saat Anda pertama kali memulai kebun, benih dan/atau bibit kecil itu tidak membutuhkan banyak air. Beberapa cangkir setiap beberapa hari dan mereka siap digunakan.

Tapi ingat, tanaman ini akan tumbuh dan menjaga asupan airnya mungkin seperti mencoba membuat anak remaja kenyang. Inti dari menumbuhkan taman adalah untuk simpan uang, dan jika Anda tidak berhati-hati, dana yang Anda hemat untuk membeli makanan akan mulai terpakai untuk membayar tagihan air.

Sebelum Anda bangkrut karena harus menyiram taman Anda, pertimbangkan tips-tips berikut ini untuk melakukannya secara gratis. Taman kami tidak terlalu besar, namun dengan menerapkan beberapa ide di atas, kami dapat menekan kenaikan tagihan air di kisaran $1-2 setiap bulannya.

2. Tanaman membutuhkan makanan.

Tanaman membutuhkan tiga nutrisi utama untuk tumbuh subur: nitrogen, fosfor dan kalium. Tanaman bisa mendapatkan nutrisi ini melalui tanah yang ditanami dan terkadang dari tanaman di sekitarnya, tetapi begitu nutrisi ini hilang, maka hilanglah tanaman itu!

Beri makan tanaman Anda dengan menyiapkan tanah bahkan sebelum Anda menanam apa pun, dan pupuk tanaman sepanjang musim. Ini sangat penting jika tanah di daerah Anda buruk (atau bahkan bukan tanah, seperti pasir di halaman belakang rumah saya). Pupuk juga bisa mahal jika Anda memiliki taman yang luas dan memberi makan tanah/tanaman sepanjang tahun, jadi pertimbangkan 50 cara ini untuk menyuburkan taman Anda secara gratis untukmembantu menekan pengeluaran.

3. Mulailah dari yang kecil.

Taman membutuhkan perhatian yang berkelanjutan hampir setiap hari dan bahkan taman kecil pun bisa memakan waktu 20-30 menit setiap hari untuk pemeliharaan, pemangkasan, pemberian makan, penyiraman, penghilangan serangga, pemecahan masalah, pemeliharaan preventif, pemanenan, dan pemeliharaan umum. (Tambahkan 15-30 menit lagi jika Anda adalah seorang blogger yang memotret taman Anda.) Tergantung pada area Anda, Anda bisa menghabiskan waktu lebih dari 60 jam.bekerja selama musim tanam.

Mulailah dari yang kecil dengan hanya beberapa jenis tanaman yang berbeda di tempat tidur yang ditinggikan (buatlah dengan harga kurang dari $15) atau dengan harga yang lebih murah dengan menggunakan wadah yang sudah Anda miliki. Ketika musim berakhir, Anda akan dapat mengukur dengan lebih baik berapa lama waktu yang dibutuhkan taman Anda, dan Anda dapat menanam sesuai dengan itu dengan menambahkan lebih banyak atau lebih sedikit tanaman di musim berikutnya.

4. Kebun tetangga Anda akan lebih baik dari kebun Anda.

"Jangan khawatir, ini tahun pertamamu!" Ucapan penyemangat ini awalnya terdengar lucu, tapi setelah berurusan dengan lalat buah berwarna abu-abu pada tomat, bayam yang dihinggapi semut, kutu labu, tungau laba-laba, embun tepung, dan labu yang tidak mau tumbuh apa pun yang saya lakukan, saya sudah tidak tahan lagi. Ya, ini memang tahun pertamaku, tapi saya ingin kebun saya sebagus dan menghasilkan banyak produk seperti kebun mereka!

Kebun tetangga saya lebih baik karena ini BUKAN tahun pertama mereka. Mereka telah menderita karena jamur, kutu daun, dan jenis tanaman yang tidak tumbuh subur di tempat tinggal mereka. Mereka telah belajar dari pengalaman itu. mereka tahun pertama dan sekarang memiliki kebun yang lebih baik karenanya.

Anda, teman saya yang baru pertama kali berkebun, sayangnya harus belajar dari pengalaman. Ketika tahun pertama ini berakhir, Anda akan tahu di mana kebun Anda mengalami kesulitan dan di mana kebun Anda tumbuh subur, dan kebun Anda di tahun depan akan jauh lebih baik karenanya.

5. Dengarkan tukang kebun yang berpengalaman.

Meskipun menggoda untuk mengabaikan saran yang bermaksud baik untuk mengubur 3/4 bagian tanaman tomat Anda dan mengubur kentang Anda dalam jerami, dengarkan mereka Mereka adalah orang-orang yang telah melakukan hal ini sebelumnya, bukan? Mereka adalah orang-orang yang memiliki kebun yang indah dan lebih banyak zucchini daripada yang mereka tahu apa yang harus mereka lakukan, bukan? Tepat sekali. Makanlah sepotong pai yang rendah hati, dengarkan apa yang mereka katakan dan ikuti nasihat mereka.

Jika mereka mengatakan bahwa jenis tomat tertentu tidak dapat tumbuh di iklim sejuk Anda, maka jangan repot-repot mencobanya. Jika mereka mengatakan untuk memberikan ruang dua kaki untuk zucchini, jangan menjejalkan tiga tanaman ke dalam satu pot! Pertimbangkan saran-saran ini - berikanlah saran kepada teman dan tetangga Anda yang berkebun, alih-alih kepada orang yang sok tahu, maka kebun Anda akan menuai hasilnya.

Lihat juga: Dari Awal Menu Thanksgiving

6. Pertimbangkan untuk memulai dengan bibit, bukan benih.

Memulai sebuah kebun dari awal sangatlah menyenangkan. Menyaksikan benih bertunas dan kemudian menumbuhkan lebih banyak daun benar-benar menyenangkan! Tapi kemudian ada pemindahan, potensi guncangan cuaca dan fakta bahwa Anda harus menanam benih itu enam minggu lebih awal agar Anda tidak memasuki musim dingin dengan tomat hijau dan labu mini.

Untuk tahun pertama, saya sarankan untuk memulai dengan bibit yang sudah tahan terhadap cuaca. Tanamlah setelah embun beku terakhir dan Anda akan memiliki peluang lebih besar untuk bertahan hidup, yang akan meningkatkan rasa percaya diri Anda sebagai seorang tukang kebun pemula. Hal ini juga akan membantu hasil panen Anda tepat sasaran ketika tiba waktunya untuk panen!

7. Belajar dari Masalah

Ketika taman disusupi serangga dan penyakit, Anda mungkin tergoda untuk menyerah dan menyerah sepenuhnya. Sebaliknya, gunakan kesempatan ini untuk menemukan solusi untuk masalah tersebut dan mengujinya. Daun yang berwarna kuning mungkin berarti terlalu sedikit air... atau bisa juga terlalu banyak... atau bisa juga berarti tanaman mengalihkan energi ke buah... atau bisa juga merupakan pertanda sesuatu yang lebih serius seperti tungau laba-laba.Mungkin akan membuat Anda kewalahan, tapi coba-coba inilah yang akan membuat taman Anda terlihat seperti taman tetangga Anda tahun depan!

Penasaran seperti apa taman saya sendiri? Ayo lihat bagaimana semuanya dimulai dan kemajuan yang telah kami capai sejauh ini!

  • Memulai Kebun
  • Pembaruan Bulan Pertama
  • Pembaruan Bulan Kedua

Biografi: Tiffany adalah seorang pecinta makanan yang hemat - bersemangat untuk memberi makan keluarganya dengan makanan yang sehat, sambil menjadi pengurus yang baik untuk keuangan keluarganya. Dia adalah ibu dari dua anak, istri yang penuh kasih untuk satu anak dan anak yang diberkati oleh Tuhan dengan lebih banyak cara daripada yang bisa dia hitung. Dia berbagi antusiasmenya untuk membeli makanan yang sehat tanpa harus bangkrut, dan mendokumentasikan langkahnya di Don't Waste the Crumbs. Bergabunglah dengan Tiffanydan Komunitas Crumbs di Pinterest, Facebook, atau melalui email untuk mendapatkan semangat dan langkah-langkah kecil dan sederhana untuk hidup lebih sehat.

Lihat juga: Resep Saus Cranberry Buatan Sendiri

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.