Resep Roti Yehezkiel

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Postingan hari ini oleh Lexie dari Lexie Naturals.

Roti Yehezkiel diambil dari Yehezkiel 4:9, ketika Tuhan memerintahkan Yehezkiel untuk berpuasa dengan hanya memakan roti yang terbuat dari gandum, jelai, kacang-kacangan, kacang-kacangan, dan jawawut.

Roti Yehezkiel sangat mengenyangkan dan cocok untuk berpuasa, menurunkan berat badan, ngemil, atau sarapan. Jika Anda memiliki anak kecil (atau orang tua) yang suka memilih-milih makanan, ini adalah roti yang sangat baik untuk dimiliki. Benar-benar lezat, dan penuh dengan protein dan nutrisi. Ini juga merupakan roti adonan, yang berarti tidak ada adonan sehingga sangat mudah dibuat.

Saya menggiling gandum dan kacang-kacangan saya sendiri (karena alasan-alasan berikut) Beberapa pasar petani lokal memiliki stan yang akan menggiling gandum untuk Anda. Saya meminjam gilingan milik teman sampai saya membeli gilingan sendiri. Jika Anda tidak dapat menemukan gilingan untuk digunakan, Anda dapat membeli tepung (Anda akan melewatkan langkah pertama resep jika membeli tepung yang sudah digiling).

Resep berikut ini telah diubah dari Koleksi Resep Bread Beckers dan dari teman saya, Ibu Cathy. Selamat menikmati!

Roti Yehezkiel buatan sendiri

  • 2 1/2 cangkir biji gandum (saya menggunakan hard red atau hard white)
  • 1 1/2 cangkir yang dieja (seperti ini)
  • 1/2 cangkir jelai yang sudah dikupas kulitnya (seperti ini)
  • 1/4 cangkir millet
  • 1/4 cangkir lentil hijau kering
  • 2 sendok makan kacang utara kering
  • 2 sdm kacang merah kering
  • 2 sdm kacang pinto kering
  • 4 cangkir whey hangat (atau air, whey hanya menambahkan lebih banyak rasa dan nutrisi)
  • 1 1/8 cangkir madu lokal mentah
  • 1/2 cangkir minyak (saya menggunakan minyak zaitun atau minyak kelapa)
  • 2 sdt. garam
  • 2 sdm. ragi kering aktif (2 paket)
  • 1/2 cangkir biji rami giling (opsional)
  • 2 sdm. penambah adonan (opsional)
  • 1 sendok teh gluten (opsional)
  • 1 butir telur ditambah 2 sendok makan air (opsional, untuk mencuci telur di atasnya)
  • bunga matahari atau biji wijen (opsional, untuk hiasan di atasnya)
  • buah kering (opsional, untuk menambah rasa dan nutrisi)

Lihat juga: Cara Menanam Bawang Putih

1. Campur 8 bahan pertama dalam mangkuk dan giling dalam mesin penggiling tepung. Anda mungkin perlu menggiling gandum secara terpisah dari kacang, tergantung pada petunjuk dari mesin penggiling Anda. Ini akan menghasilkan sekitar 9 cangkir tepung.

2. Dalam mangkuk kaca besar, campurkan whey (atau air), madu, minyak, dan garam.

3. Dalam mangkuk terpisah, campurkan tepung terigu, ragi, biji rami giling, penambah adonan, dan gluten hingga tercampur rata.

Lihat juga: Resep Roti Sourdough untuk Pemula Terbaik

4. Tambahkan bahan kering ke dalam bahan basah dan aduk atau uleni selama sekitar 10 menit. Hal ini dapat dilakukan dengan tangan (saya menggunakan pengait adonan) atau dengan mixer. Anda tidak perlu menguleni sampai habis seperti halnya menguleni roti biasa. Ingat, ini adalah adonan roti, dan TIDAK akan terbentuk menjadi bola yang halus.

5. Tuang adonan ke dalam loyang yang sudah diolesi minyak (saya suka mengolesi loyang dengan sedikit minyak kelapa atau minyak zaitun). Resep ini menghasilkan 2 loyang roti besar (10x5x3), 3 loyang roti ukuran sedang, atau 4 loyang roti ukuran kecil (saya biasanya menggunakan 4 loyang kecil). Bisa juga dimasukkan ke dalam 2 loyang ukuran 9x13.

6. Langkah opsional: "Warnai" dengan saus telur di atasnya dan taburkan bunga matahari atau biji wijen di atas saus telur. Anda juga bisa memasukkan buah kering ke dalam adonan.

7. Tutup dengan handuk dan biarkan mengembang dalam loyang selama satu jam atau hingga adonan sekitar 1/4 inci dari bagian atas loyang. Adonan akan meluap di dalam oven jika Anda membiarkannya mengembang terlalu lama.

8. Panggang pada suhu 350 derajat selama 30-50 menit. Saya menggunakan loyang yang lebih kecil sehingga hanya membutuhkan waktu 30 menit; namun, jika Anda menggunakan loyang yang lebih besar, maka akan membutuhkan waktu lebih dari 45 menit. Anda dapat menempelkan termometer di bagian samping untuk mengecek tingkat kematangannya, yaitu mencapai suhu 190 derajat atau jika Anda ingin tusuk gigi keluar dengan bersih.

9. Keluarkan loyang dari oven dan letakkan di rak pendingin. Jalankan pisau di sekeliling tepinya dan segera keluarkan roti dari loyang. Biarkan mereka beristirahat di sisinya (ini akan memungkinkan lebih banyak udara bersirkulasi di sekitarnya). Tahan keinginan untuk memotong roti. Roti harus didinginkan setidaknya 30 menit sebelum Anda memotongnya. Roti akan terus dipanggang dan menghasilkan keajaiban yang lezat selama waktu ini. Saya biasanya membiarkan milik sayadingin sepanjang hari.

Catatan Resep Roti Yehezkiel:

  • Jika Anda memiliki sensitivitas terhadap gandum atau gluten, hilangkan saja dan tambahkan lebih banyak gandum, millet, lentil, atau kacang-kacangan (kacang garbanzo juga bisa).
  • Saya sering memotong resep ini menjadi dua, dan hasilnya sama baiknya.
  • Roti ini tidak mengandung bahan pengawet sehingga tidak akan tetap segar seperti roti yang dibeli di toko. Jangan simpan roti ini di lemari es. Jika Anda tidak akan memakannya dalam waktu 72 jam, Anda harus mengiris roti, membungkusnya dengan kertas roti, dan membekukannya. Dengan demikian, Anda bisa mengambil irisannya dalam satu waktu. Diamkan dalam suhu ruangan untuk mencair.jangan masukkan ke dalam microwave karena akan kehilangan nutrisinya.
  • Anda bisa membeli biji-bijian dan kacang-kacangan yang sudah dicampur dari beberapa tempat tepercaya secara online; namun, saya lebih suka membeli kantong kacang kering sendiri dan mencampurnya sendiri, karena jauh lebih hemat, dan saya bisa bebas menambahkan seberapa banyak yang saya inginkan.

Tulisan ini mengandung tautan afiliasi.

Mencetak

Buatlah Roti Yehezkiel Anda Sendiri {Postingan Tamu}

Bahan-bahan

  • - 2 1/2 cangkir biji gandum (saya menggunakan hard red atau hard white)
  • - 1 1/2 cangkir dieja
  • - 1/2 cangkir jelai yang sudah dikupas kulitnya
  • - 1/4 cangkir millet
  • - 1/4 cangkir lentil hijau kering
  • - 2 sendok makan kacang utara kering
  • - 2 sdm kacang merah kering
  • - 2 sdm kacang pinto kering
  • - 4 cangkir whey hangat (atau air, whey hanya menambahkan lebih banyak rasa dan nutrisi)
  • - 1 1/8 cangkir madu lokal mentah
  • - 1/2 cangkir minyak (saya menggunakan minyak zaitun atau minyak kelapa)
  • - 2 sdt. garam
  • - 2 sdm. ragi kering aktif (2 paket)
  • - 1/2 cangkir biji rami giling (opsional)
  • - 2 sdm. penambah adonan (opsional)
  • - 1 sendok teh gluten (opsional)
  • - 1 butir telur ditambah 2 sendok makan air (opsional, untuk mencuci telur di atasnya)
  • - bunga matahari atau biji wijen (opsional, untuk hiasan di atasnya)
  • - buah kering (opsional, untuk menambah rasa dan nutrisi)
Mode Masak Mencegah layar Anda menjadi gelap

Petunjuk

  1. Campur 8 bahan pertama dalam mangkuk dan giling dalam penggiling tepung (Anda mungkin perlu menggiling kacang secara terpisah tergantung pada petunjuk penggilingan Anda) Ini menghasilkan sekitar 9 cangkir tepung
  2. Dalam mangkuk kaca besar, campurkan whey (atau air), madu, minyak, dan garam
  3. Di mangkuk lain, campurkan tepung terigu, ragi, biji rami giling, penambah adonan, dan gluten hingga tercampur rata
  4. Tambahkan bahan kering ke bahan basah, dan aduk atau uleni selama 10 menit dengan tangan, pengait adonan, atau mixer (karena ini adalah adonan roti, maka TIDAK akan membentuk bola halus yang bagus)
  5. Tuang adonan ke dalam 2 loyang besar (10x5x3) yang sudah diolesi minyak, 4 loyang roti kecil, atau 2 loyang berukuran 9×13
  6. Langkah opsional: "Cat" ceplok telur di atasnya dengan taburan bunga matahari atau biji wijen, buah kering yang dimasukkan ke dalam adonan juga opsional
  7. Tutup dengan handuk dan biarkan mengembang dalam loyang selama satu jam atau sampai adonan sekitar 1/4 inci dari atas loyang, tetapi jangan terlalu tinggi atau bisa meluap di dalam oven
  8. Panggang pada suhu 350 derajat selama 30-50 menit hingga termometer mencapai 190F atau tusuk gigi keluar dengan bersih (loyang yang lebih kecil membutuhkan waktu 30 menit; loyang yang lebih besar mendekati 45 menit)
  9. Keluarkan loyang dari oven dan letakkan di rak pendingin
  10. Gunakan pisau di sekeliling pinggirannya dan segera keluarkan roti dari loyang
  11. Diamkan di sisi tetapi jangan potong roti sampai dingin setidaknya 30 menit

Lexie adalah seorang pengikut Yesus, istri dari Stephen McNeill yang sangat berbakat, dan ibu rumah tangga dari dua anak perempuan yang sangat cantik (usia 4 dan 19 bulan). Hobinya adalah menghabiskan waktu bersama teman dan keluarga, membaca, bepergian, dan mengajar. Dalam upaya untuk hidup lebih alami dan hemat, ia mulai membuat dan menjual lotion, lip balm, deodoran, dan popok krimnya sendiri.Lexie dapat ditemukan di blog, facebook, twittter, dan emailnya.

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.