Panduan Utama untuk Keamanan Pengalengan

Louis Miller 11-10-2023
Louis Miller

Panduan Utama Keamanan Pengalengan ini mencakup isu-isu penting bagi semua orang yang melakukan pengalengan di rumah. Pelajari kiat-kiat penting tentang masalah botulisme, makanan apa saja yang bisa dikalengkan dengan aman, makanan apa saja yang tidak boleh dikalengkan, metode pengalengan yang berbahaya yang harus dihindari dengan cara apa pun, dan masih banyak lagi.

Ya. Aku akan ke sana.

Saya tahu ini akan membuat beberapa orang marah. Tapi kita perlu membicarakan hal ini, kawan.

KEAMANAN PENGALENGAN.

Saya terus berlari di dunia maya perdebatan tentang keamanan pengalengan, dan saya hanya bisa menggaruk-garuk kepala.

Karena menurut saya, ini BUKAN sesuatu yang harus diperdebatkan.

Namun demikian, diskusi ini terus bermunculan, terutama di Grup Resep & Masakan Warisan saya di Facebook.

Biasanya dimulai dengan tidak sengaja.

Seseorang akan mengajukan pertanyaan seperti " Saya tidak memiliki alat pengaleng bertekanan. Dan saya membuat rebusan daging sapi semalam. Bisakah saya memasukkannya ke dalam stoples dan merendamnya dalam air? "

Beberapa orang akan menanggapi dengan informasi dan rekomendasi yang solid...

Namun, tak pelak lagi, beberapa rekomendasi yang kurang ideal juga akan muncul.

Sekarang, saya telah mengumumkan di masa lalu bahwa saya adalah seorang pelanggar aturan dalam hal dapur. Saya tidak takut untuk memotong beberapa sudut, meninggalkan langkah-langkah, atau mengubah bahan-bahan .... secara bebas, pada kenyataannya.

Tapi TIDAK dalam hal pengalengan.

Dan ini disebabkan oleh sesuatu yang disebut botulisme. Percayalah, setelah Anda memahami ilmu botulisme, Anda juga tidak akan mau bermain-main dengannya.

Jika Anda seorang pemula dalam pengalengan, saya baru saja merombak kursus Canning Made Easy dan siap untuk ANDA! Saya akan memandu Anda melalui setiap langkah prosesnya (keamanan adalah prioritas utama saya!), sehingga Anda akhirnya bisa belajar pengalengan dengan percaya diri, tanpa stres. KLIK DI SINI untuk melihat kursus dan SEMUA bonus yang menyertainya.

Botulisme & Keamanan Pengalengan

Apa itu Botulisme?

Botulisme yang ditularkan melalui makanan adalah penyakit yang jarang terjadi namun serius yang disebabkan oleh makan makanan yang terkontaminasi toksin botulinum.

Clostridium botulinum adalah bakteri yang menyebabkan botulisme. Dan bagian yang paling gila? Spora botulisme ada di mana-mana: di tanah, pada daging, dan bahkan pada sayuran. Namun, hal ini biasanya BUKAN masalah besar karena tidak menyebabkan masalah KECUALI jika lingkungannya tepat.

Spora kecil ini menyukai tempat yang tidak memiliki oksigen dan lembap... yang menggambarkan kondisi toples makanan kaleng dengan tepat, itulah sebabnya mengapa makanan kaleng rumahan dapat menjadi inang yang ideal bagi spora botulisme.

Begitu spora masuk ke dalam lingkungan yang tidak ramah seperti ini (alias toples makanan kaleng yang tidak layak), maka saat itulah mereka memiliki potensi untuk tumbuh menjadi bakteri aktif, yang menghasilkan neurotoksin. Botulisme dapat menyebabkan kelumpuhan Hal ini dapat menyebabkan tubuh Anda mati dan dapat membunuh Anda (baca lebih lanjut tentang gejala-gejala botulisme).

Lihat juga: Cara Mengawetkan Herbal Segar dalam Minyak Zaitun

Hal yang paling membuat frustrasi tentang botulisme adalah Anda tidak dapat melihat, mencium, atau merasakan racunnya, tetapi hanya dengan menggigit sedikit saja makanan yang terkontaminasi dapat mematikan.

Tanda-tanda Botulisme dalam Makanan

Inilah bagian yang paling membuat saya khawatir tentang botulisme - Anda tidak akan selalu tahu apakah sebuah toples terkontaminasi. Toples itu bisa terlihat normal, bahkan baunya mungkin tidak masalah, dan bahkan terlihat seperti kaleng makanan biasa yang tidak berbahaya.

Intinya: Botulisme tidak selalu muncul dalam bentuk jamur yang kotor, tidak jelas, dan makanan yang berbau tengik, sehingga dapat berbaur dengan toples-toples makanan kalengan Anda yang lain, dan terkadang Anda tidak dapat membedakannya sama sekali.

Cara Mencegah Botulisme pada Makanan Kaleng Rumahan

Menurut Pusat Pengendalian Penyakit, " Sayuran kalengan rumahan adalah penyebab paling umum wabah botulisme di Amerika Serikat... "

Tapi tunggu dulu-sebelum Anda lari sambil berteriak dan memutuskan untuk tidak akan pernah bisa lagi, tenanglah.

CDC kemudian menjelaskan lebih lanjut, "Wabah ini terjadi ketika pengalengan rumahan jangan ikuti petunjuk pengalengan, tidak menggunakan pengalengan bertekanan saat dibutuhkan, mengabaikan tanda-tanda pembusukan makanan, atau bahkan tidak mengetahui bahwa mereka dapat terkena botulisme karena mengawetkan sayuran dengan cara yang tidak tepat."

Inilah intinya:

Selama Anda mengikuti petunjuk dengan cermat, tetap menggunakan resep yang sudah terbukti, dan yakin untuk menekan makanan yang tidak mengandung asam tinggi, maka pengalengan rumahan sangat aman, dan makanan Anda akan tetap awet. dengan baik selama bertahun-tahun.

Kabar baiknya...

Botulisme BUKAN sesuatu yang perlu dipusingkan, tetapi sebelum Anda menjual semua peralatan pengalengan atau bersumpah untuk tidak pernah menyentuh toples makanan kalengan rumahan lagi, ingatlah hal ini: jika Anda mengikuti prosedur pengalengan yang aman, pengalengan rumahan sangatlah aman.

Senjata rahasia untuk mencegah botulisme adalah panas dan keasaman tinggi Selama Anda menggunakan metode pengalengan yang telah terbukti dan direkomendasikan serta resep yang memperhitungkan panas dan keasaman yang tepat, Anda dapat dengan yakin mengawetkan semua jenis makanan di rumah.

Makanan Apa Saja yang Bisa Dikalengkan dengan Aman?

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang makanan apa saja yang dapat dikalengkan dengan aman di rumah, kita perlu melihat lebih dekat pentingnya asam dalam makanan kaleng rumahan. Kandungan keasaman makanan tertentu akan menentukan metode pengalengan apa yang harus digunakan untuk mengawetkannya dengan aman .

Makanan Asam Tinggi

Dalam pengalengan, makanan asam tinggi dianggap sebagai makanan apa pun dengan tingkat pH kurang dari 4,6 (pelajari lebih lanjut tentang tingkat pH dalam makanan di artikel ini). Ini termasuk makanan seperti acar, karena mengandung cuka di dalamnya, makanan ringan, sebagian besar buah-buahan (persik, apel, dll.), selai, jeli, chutney, dan banyak lagi.

Saat Anda mengambil kandungan asam alami dari makanan asam tinggi ini, sering kali tambahkan asam tambahan dalam bentuk cuka atau jus lemon, dan kemudian tambahkan suhu air mendidih dari pengalengan rendaman air, yang cukup untuk menjaga agar makanan tersebut tetap aman dan mencegah terbentuknya botulisme.

Pelajari lebih lanjut tentang penggunaan alat penanak air di sini.

Makanan Rendah Asam

Makanan rendah asam memiliki tingkat pH lebih tinggi dari 4,6 dan mencakup hal-hal seperti sebagian besar sayuran, daging, dan kaldu. Makanan ini TIDAK mengandung asam yang cukup untuk menghentikan pertumbuhan botulisme jika Anda hanya menggunakan alat pengalengan dengan penangas air.

Namun, terkadang dengan makanan yang mendekati tingkat pH 4,6, Anda cukup tambahkan lebih banyak asam (dalam bentuk cuka, jus lemon, atau asam sitrat) dan dengan aman menggunakan alat pengalengan air. Metode ini sangat berguna untuk tomat, yang dapat dikalengkan dengan air, hanya dengan menambahkan sedikit jus lemon tambahan. Berikut adalah tips saya tentang cara mengawetkan tomat dengan aman di rumah.

Ada beberapa makanan yang benar-benar menjijikkan dan tidak dapat dimakan jika kita menambahkan asam dalam jumlah banyak, (seperti ayam kalengan atau sup buatan sendiri), jadi dalam hal ini, kita harus bisa membiarkan makanan tersebut apa adanya.

Untuk melakukannya, kita harus menggunakan alat pengalengan bertekanan. Alat pengalengan bertekanan memiliki kemampuan untuk memanaskan makanan di dalam stoples ke suhu yang cukup tinggi untuk membunuh semua spora botulisme yang masih ada. Pelajari cara menggunakan alat pengalengan bertekanan dalam panduan langkah demi langkah.

Botulisme tidak dapat bertahan hidup melewati suhu 240 derajat Fahrenheit, dan karena pengalengan bertekanan mencapai titik tersebut dan seterusnya, maka makanan kaleng rumahan Anda akan aman. Sebaliknya, air mendidih pada pengalengan dengan penangas air hanya mencapai suhu 212 derajat, di mana spora botulisme dapat dengan mudah bertahan hidup.

Jadi, sekali lagi: untuk makanan yang mengandung asam tinggi, Anda bisa menggunakan alat pemasak air dengan aman. Untuk makanan yang mengandung asam rendah, alat pemasak bertekanan tidak bisa dinegosiasikan.

Makanan yang Tidak Boleh Anda Makan di Rumah

Ada beberapa makanan yang tidak boleh dikalengkan, bahkan jika Anda memiliki alat pengalengan bertekanan yang praktis, ini dia, dan alasannya:

Produk Susu: Lemak dalam produk susu sebenarnya dapat melindungi spora botulisme selama proses pengalengan. Oleh karena itu, produk susu, mentega, atau krim tidak disarankan untuk pengalengan rumahan.

Lemak babi Mirip dengan produk susu, lemak dan kepadatan lemak babi tidak akan membiarkan panas dari proses pengalengan menembus isinya. Lemak babi akan menampung spora dan bakteri berbahaya lainnya (tetapi kabar baiknya, lemak babi akan baik-baik saja di rak dapur Anda selama satu tahun, dan hingga beberapa tahun jika Anda ingin membekukannya, jadi pengalengan lemak babi tidak perlu dilakukan.). Berikut ini adalah cara membuat lemak babi untuk rak dapur Anda.

Haluskan Haluskan seperti labu yang dimasak atau kacang tumbuk terlalu padat, dan dikhawatirkan tidak akan dipanaskan dengan benar di bagian tengahnya. Kabar baiknya, Anda masih bisa mempelajari cara mengawetkan potongan labu (lalu menghaluskannya saat Anda membutuhkannya).

Tepung Berhati-hatilah saat menambahkan tepung ke dalam resep yang belum teruji, karena tepung dapat mengentalkan makanan hingga terlalu kental sehingga panas tidak dapat masuk ke dalam makanan. Namun, jika resep yang dapat dipercaya dari sumber tepercaya (seperti resep dari Ball Blue Book) meminta tepung, Anda boleh menambahkannya.

Meskipun Anda menggunakan pengalengan bertekanan, yang sangat baik dalam membunuh spora botulisme, selalu hindari pengalengan makanan yang ada dalam daftar di atas. Untungnya-dengan sedikit kreativitas, Anda bisa dengan mudah menghilangkan makanan-makanan yang dapat menimbulkan masalah ini.

Sebagai contoh: sup mie ayam. Anda *boleh* membuat sup mie ayam, Anda hanya perlu meninggalkan mie. Jadi, masukkan ayam, bumbu, sayuran, dan kaldu ke dalam toples, tekan kaleng selama waktu yang disarankan, lalu tambahkan mie sebelum disajikan.

Hindari Metode Pengalengan Berbahaya Ini

Internet tidak pernah berhenti membuat saya takjub.

Ada berbagai macam metode gila yang beredar di berbagai grup pengalengan dan papan pesan yang diklaim efektif dan aman. Saya bahkan pernah melihat ada yang mengatakan bahwa jika Anda memasukkan stoples ke dalam tumpukan kompos yang panas, maka itu akan memanaskannya dengan baik. (Ehm, jangan lakukan itu, ya?)

Tidak peduli siapa yang mengatakan bahwa sebuah metode berhasil bagi mereka, atau berapa banyak stoples yang telah mereka makan tanpa mati, tidak ada gunanya bermain Russian Roulette dengan dapur Anda. Jangan lakukan itu, teman-teman.

Berikut ini adalah beberapa metode pengalengan berbahaya yang lebih umum yang perlu diperhatikan dan dihindari:

Lihat juga: Resep Mentega Tubuh Kocok

1. Menggunakan slow cooker, mesin pencuci piring, microwave, atau oven surya.

Tidak ada peralatan yang cukup panas untuk mensterilkan makanan di dalam stoples Anda dengan aman. Anda mungkin bisa atau tidak bisa menutup tutupnya, tetapi itu tidak berarti makanan akan aman untuk disimpan atau dimakan. Anda tidak boleh menggunakan benda-benda tersebut untuk mengawetkan makanan.

2. Pengalengan dalam oven.

Saya sering melihat hal ini beredar di internet. Orang-orang mengklaim bahwa Anda bisa memanggang stoples Anda di dalam oven daripada memprosesnya di dalam panci air panas atau panci bertekanan. Oven tidak bisa cukup panas untuk mensterilkan makanan di dalam stoples dengan aman. Lewati metode ini.

3. Buka pengalengan ketel.

Ini adalah metode yang paling banyak dipertahankan orang karena mereka memiliki nenek atau buyut yang melakukan pengalengan ketel selama bertahun-tahun dan tidak ada yang meninggal. Pengalengan ketel terbuka adalah di mana makanan panas dimasukkan ke dalam stoples, tutupnya diletakkan di atas, dan jika tutupnya tertutup rapat, mereka berasumsi bahwa makanan tersebut sudah siap untuk dikonsumsi.

Memang, ini adalah cara pengalengan yang dilakukan beberapa dekade yang lalu. Namun, ada lebih banyak kasus botulisme saat itu, jadi hanya karena ada yang berhasil lolos, atau mereka berhasil lolos sekarang, bukan berarti Anda harus melakukannya. Sekali lagi, cara ini tidak memanaskan makanan atau mensterilkan makanan secara memadai agar aman dalam jangka panjang.

4. Pengalengan terbalik.

Internet menyukai yang satu ini - saya melihatnya berulang beberapa kali dalam setahun... Pengalengan terbalik melibatkan penempatan makanan panas (seperti selai) ke dalam stoples, meletakkan tutup di atasnya, membalikkannya dan menunggunya hingga tertutup rapat. Anda mungkin akan mendapatkan segel pada stoples, tetapi itu tidak berarti makanan tersebut cukup bersih atau cukup aman untuk disimpan di rak dalam jangka panjang.

5. Menggunakan Water Bath Canner sebagai pengganti Pressure Canner untuk Makanan Rendah Asam

Saya sering melihat orang yang mencoba untuk tidak menggunakan pressure canner untuk makanan rendah asam. Saya memahami daya tariknya, karena water bath canner lebih murah dan lebih mudah digunakan. Orang-orang sangat ingin menghindari investasi dalam pressure canner, sehingga mereka berpegang teguh pada water bath canner selama mungkin.

Namun, Anda 100% tidak bisa lolos dengan menggunakan water bath canister pada makanan rendah asam. Ini termasuk kaldu, daging, dan kacang-kacangan. Ini tidak sebanding dengan risiko terkena botulisme. Jika resep mengatakan Anda perlu menggunakan pressure canister, Anda harus menggunakan pressure canister (dan tidak, panci instan adalah tidak juga bisa menggunakan alat pengaleng bertekanan).

Bagaimana Anda Dapat Mengubah Resep Pengalengan dengan Aman?

Saya akui, saya cenderung melihat banyak resep sebagai "saran" daripada aturan. Tapi pengalengan adalah pengecualian. Pengalengan agak tak kenal ampun dalam hal pembengkokan aturan. Waktu pemrosesan, daftar bahan, dan spesifikasi lainnya harus diikuti agar stoples dapat tertutup rapat dan menghilangkan spora botulisme yang mungkin masih ada di dalam makanan.

Meskipun demikian, ada beberapa fleksibilitas dengan resep tertentu yang memungkinkan Anda untuk menyesuaikan rasa dan bahkan bahan dengan aman.

Berikut ini adalah hal-hal yang dapat diubah dalam resep pengalengan tanpa berdampak pada keamanan:

  1. Garam.

Tidak seperti pada fermentasi atau pengawetan daging, garam TIDAK berperan sebagai pengawet dalam pengalengan - garam hanya untuk menambah rasa. Oleh karena itu, Anda dapat menyesuaikan jumlah garam yang digunakan dalam resep agar sesuai dengan selera Anda. Meskipun Anda dapat menggunakan garam apa pun yang ada di lemari Anda, garam ini adalah garam favorit saya untuk digunakan.

  1. Bumbu.

Jangan ragu untuk menambahkan kering bumbu atau rempah-rempah/bumbu lainnya ke dalam saus dan rebusan yang Anda bisa tanpa masalah keamanan.

  1. Asam Setara.

Meskipun Anda TIDAK BOLEH menghilangkan asam yang diminta dalam resep pengalengan dengan rendaman air, Anda dapat menukarnya dengan asam lain yang memiliki kekuatan yang sama. Asam yang umum digunakan dalam pengalengan adalah: cuka, asam sitrat, dan jus lemon dalam kemasan. Resep yang Anda gunakan dapat memberikan saran untuk menukar asam. Anda juga dapat mempelajarinya lebih lanjut dalam ebook dan kursus Belajar Cara Mengalengkan.

  1. Gula .

Anda dapat menambahkan atau mengurangi gula pada sebagian besar resep tanpa masalah keamanan. Dalam hal buah-buahan dan selai, gula memang memainkan peran penting dalam pengaturan dan rasa, tetapi tidak berperan dalam mencegah pembusukan. Jika Anda mengurangi kadar gula terlalu banyak, Anda mungkin akan mendapatkan sirup dan bukan selai, tetapi tetap lezat dan aman untuk dikonsumsi. Berikut ini adalah kursus singkat gratis tentang cara membuat selai dengan kadar gula yang rendah.Saya biasanya suka menggunakan gula tebu murni Sucanat dalam selai saya, meskipun saya juga suka membuat selai dengan madu, menggunakan Pektin Universal Pomona.

  1. Paprika atau Bawang .

Jangan ragu untuk mengganti jenis paprika atau bawang bombay dengan varietas yang berbeda. CATATAN: Pastikan Anda tidak menambahkan paprika atau bawang bombai dalam jumlah yang terlalu banyak, karena ini dapat menurunkan kadar asam dan menyebabkan resep tidak aman untuk pengalengan dengan air panas.

Perubahan resep berikut ini TIDAK AMAN dan harus selalu dihindari:

  • Mengurangi waktu pemrosesan
  • Menggunakan alat penanak air saat alat penanak bertekanan dibutuhkan
  • Menambahkan lebih banyak makanan (selain bumbu) ke dalam resep di luar yang diminta
  • Menggunakan tepung sebagai pengental
  • Menggunakan pengental apabila resep tidak memintanya
  • Menggunakan herba segar jika resepnya secara khusus hanya meminta herba kering

Dan terakhir, buatlah resep Anda sendiri. Lakukan sepanjang hari dalam aspek lain di dapur Anda. Tapi jangan lakukan dengan pengalengan untuk mempraktikkan pengalengan yang aman di dapur Anda tanpa rasa takut akan botulisme.

Keamanan Pengalengan: Pertanyaan Anda Terjawab

Saya telah menyusun daftar pertanyaan paling umum tentang keamanan pengalengan di sini, tetapi jangan ragu untuk mengajukan lebih banyak pertanyaan tentang keamanan pengalengan di kolom komentar, dan jika pertanyaan tersebut cukup populer, saya akan menambahkan pertanyaan dan jawabannya ke dalam daftar ini.

Di mana saya dapat menemukan sumber yang dapat dipercaya untuk resep dan informasi pengalengan yang aman?

Saat mencari resep pengalengan baru untuk dicoba, penting untuk memastikan bahwa resep tersebut berasal dari sumber yang dapat diandalkan dan berbasis sains. Sayangnya, ada banyak resep yang beredar di Internet, atau dalam publikasi lama yang tidak aman.

Ini bukan daftar lengkap, tetapi ini adalah tempat yang baik untuk memulai. Resep dari sumber-sumber berikut ini telah diuji dengan cermat di laboratorium universitas dan dapat dipercaya selama Anda mengikutinya sesuai petunjuk:

  • Pusat Informasi Rumah dan Taman Universitas Clemson
  • Pusat Nasional Pengawetan Makanan Rumah Tangga
  • Panduan Buku Biru Bola untuk Mengawetkan
  • Buku Lengkap Bola untuk Mengawetkan Rumah
  • Menempatkan Makanan Oleh: Edisi Kelima

Bagaimana cara mengetahui apakah segel saya sudah terpasang pada makanan kaleng rumahan saya?

Jika tutupnya tidak terbuka (dan bagian tengahnya tidak "meletus") saat Anda menariknya secara perlahan, berarti Anda sudah siap!

Ada dua saran hebat yang sangat membantu dalam membantu menghindari segel rusak yang terlewatkan:

  • Selalu lepaskan pelek sebelum menyimpan makanan kaleng Anda.
  • Jangan pernah menumpuk stoples saat Anda menyimpannya di lemari, dapur, atau ruang bawah tanah.

Mengapa kedua hal ini penting?

Jika bakteri berkembang di dalam stoples, gas akan menumpuk di dalam stoples dan, pada akhirnya, tutupnya akan terbuka dengan sendirinya. Jika hal ini terjadi, Anda akan dengan mudah mengetahui bahwa makanan Anda sudah tidak layak, karena stoples Anda tidak akan tertutup rapat saat Anda akan mengambilnya dari lemari. Di sisi lain, jika Anda membiarkan pinggirannya terbuka atau menumpuk stoples di atas stoples lainnya, Anda dapat memaksakan tutupnya untuk menutup isinya yang penuh dengan bakteri.Seiring waktu, tutupnya berpotensi menutup kembali, yang akan menjebak bakteri di dalamnya dan membuat Anda tidak menyadarinya.

Pendapat Terakhir Saya tentang Keamanan Pengalengan...

Saya tahu saya terdengar seperti perusak pesta dalam hal pengalengan, tetapi itu penting, teman.

Saya sangat menyukai pengalengan - dan dapur saya dipenuhi dengan semua jenis makanan yang telah saya coba (dengan aman) selama bertahun-tahun.

Dan bagian terbaiknya, ketika saya mengambil sebotol makanan, saya tidak perlu khawatir akan membuat keluarga saya sakit.

Saya tidak menyarankan Anda untuk mencoba sendiri dalam hal pengalengan, bahkan jika nenek Anda yang melakukannya.

Apakah Anda benar-benar ingin melihat semua toples makanan yang indah di rak dapur Anda dan bertanya-tanya yang mana yang mungkin berisi sesuatu yang mematikan? Memikirkannya saja sudah membuat saya stres. Saya lebih suka mengetahui bahwa apa yang saya kalengankan dan apa yang saya usahakan selama ini aman dan saya tidak perlu khawatir.

Jadi, lakukanlah dengan cara yang benar. Beri diri Anda hadiah ketenangan pikiran dan ketahuilah bahwa pengalengan adalah hal yang sangat menyenangkan. Jika Anda mengikuti metode dan aturan pengalengan yang aman, maka Anda tidak perlu khawatir tentang masalah dan pembusukan makanan.

Pengalengan adalah salah satu keterampilan rumahan yang paling memuaskan yang pernah saya pelajari. Jika Anda sudah lama ingin mencobanya, biarkan ini menjadi tahun Anda.

Jika Anda siap untuk belajar bagaimana cara membuat, tetapi tidak pernah memiliki seseorang yang menunjukkan kepada Anda tali-temali - saya siap membantu Anda!

Saya menciptakan sistem Pengalengan Menjadi Mudah untuk membantu para pengalengan rumahan mulai mengawetkan dengan percaya diri. eBook langkah demi langkah ini mencakup SEMUA yang perlu Anda ketahui, dengan cara yang sederhana dan tidak membingungkan.

Ambil salinan Anda dari Pengalengan Menjadi Mudah dan mulailah melestarikan hasil panen Anda hari ini!

Cobalah tutup favorit saya untuk pengalengan, pelajari lebih lanjut tentang tutup FOR JARS di sini: //theprairiehomestead.com/forjars (gunakan kode PURPOSE10 untuk diskon 10%)

Kiat Pengawetan Lainnya:

  • Panduan untuk Membuat Acar Sayuran dengan Cepat
  • Cara Menggunakan Tempayan Fermentasi
  • Tutorial Ulasan Pengering Beku Rumah
  • Alternatif Ruang Bawah Tanah
  • Cara Membekukan Tomat
  • Mengalengkan Pir dalam Sirup Maple

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.