Resep Roti Prancis

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Roti Prancis berasal dari toko, bukan?

Tahukah Anda bahwa saya berusia sekitar 22 tahun sebelum terpikir oleh saya bahwa seseorang dapat membuat roti Prancis buatan sendiri?

Ya, sungguh...

Saya membayangkan bahwa Anda hanya perlu menjadwalkan perjalanan ke toko untuk membeli satu atau dua potong roti Prancis jika Anda ingin menyajikannya dengan spageti atau lasagna malam itu.

Jadi bayangkan betapa terkejutnya saya, di awal perjalanan saya dalam dunia makanan, ketika saya menemukan resep roti Prancis yang sangat kenyal dan bahkan LEBIH BAIK dari yang dibeli di toko. Oh, ya ampun.

(Saya beri tahu ya- jika mungkin bagi seseorang seperti saya untuk belajar menikmati makanan utuh dan memasak dari awal, maka SIAPAPUN bisa!)

Saya suka membuat semua jenis roti, tetapi resep roti Prancis ini adalah salah satu favorit saya.

Hanya dengan lima bahan, Anda akan terlihat seperti seorang rockstar saat menyajikan sepotong roti Prancis yang cantik ini bersama semangkuk sup tomat atau spageti buatan sendiri.

Resep Roti Prancis Buatan Sendiri

(postingan ini mengandung tautan afiliasi)

Bahan:

  • 1 1/4 cangkir air hangat (80-90 derajat)
  • 2 sendok teh sucanat (bisa dibeli di mana saja) (gula biasa juga bisa digunakan)
  • 1 sendok teh garam laut (bisa dibeli di mana saja)
  • 3 hingga 3 1/2 cangkir tepung terigu *lihat catatan di bawah ini
  • 1 1/2 sendok teh ragi kering aktif (tempat membeli)

Petunjuk:

Masukkan ragi dan sucanat ke dalam mangkuk besar dan aduk dengan air hangat hingga semuanya larut. Tambahkan garam, lalu masukkan tepung sebanyak yang Anda bisa. Anda mungkin tidak perlu menggunakan jumlah penuh, atau mungkin lebih banyak - tergantung. Anda ingin membuat adonan yang lembut dan lentur yang tidak terlalu lengket.

Uleni di atas permukaan yang sudah ditaburi sedikit tepung selama 6 hingga 8 menit, atau hingga adonan kalis dan elastis.

Masukkan kembali adonan ke dalam mangkuk dan tutup dengan handuk dapur. Biarkan adonan mengembang selama sekitar satu jam, atau hingga ukurannya menjadi dua kali lipat.

Letakkan kembali adonan yang sudah mengembang di atas meja dan bagi menjadi dua. Gulung setiap bagian menjadi bentuk persegi panjang (bentuknya TIDAK harus sempurna, usahakan untuk membuat bentuk sekitar 10″ kali 8″, namun saya ulangi, bentuknya TIDAK harus sempurna).

Lihat juga: 5 Alasan Anda Tidak Boleh Memelihara Kambing

Gulung persegi panjang mulai dari sisi yang panjang. Jepit ujung roti untuk menutup dan membentuknya menjadi "batang kayu." Jika jahitannya tidak mau menempel, Anda mungkin perlu mencelupkan jari Anda ke dalam sedikit air dan membasahi adonan untuk mendorongnya agar menempel. Jika tidak, roti akan berusaha membuka gulungannya saat proses pemanggangan.

Olesi batu pizza (tempat membeli) atau loyang periuk dan letakkan roti di atasnya untuk mengembang selama 30 menit.

Sementara itu, panaskan oven ke 375 derajat dan siapkan pencucian telur dengan mengocok satu telur dengan satu sendok makan air. (Cucian telur adalah opsional - namun - ini memberikan hasil akhir yang indah dan cokelat mengkilap)

Tepat sebelum Anda memasukkan roti ke dalam oven, olesi bagian atasnya dengan saus telur dan buat 4 torehan diagonal di bagian atasnya dengan menggunakan pisau bergerigi yang tajam.

Panggang selama 20-25 menit atau sampai berwarna cokelat keemasan. Biarkan dingin di rak kawat sebelum disajikan.

Sajikan hangat, dengan banyak mentega.

Catatan Dapur:

  • Anda dapat menggunakan jenis tepung apa pun yang Anda suka di sini. Jangan ragu untuk menggunakan gandum utuh atau setengah gandum, setengah putih. Saya biasanya menggunakan putih yang tidak diputihkan, dan terkadang saya akan menambahkan tepung terigu yang baru digiling yang ada di lemari es saya. Untuk roti yang lebih kenyal, cobalah menambahkan 1 sendok makan gluten gandum penting ke dalam campuran ragi/sucanat di awal. Saya tidak memiliki pengalaman mencoba resep ini dengan tepung bebas gluten - jadi saya tidak tahu apakah itu akan berhasil atau tidak.
  • Saya belum pernah mencoba menyiapkan resep ini dengan menggunakan metode "biji-bijian yang direndam." Silakan mencobanya.
  • Anda bisa saja membuat resep ini dengan mixer jika Anda memiliki sesuatu seperti mixer Kitchenaid atau Bosch. Namun, saya lebih suka membuat roti dengan tangan, karena saya harus memasukkan tangan saya ke dalam adonan untuk mengetahui apakah adonan tersebut sudah pas atau belum.
  • Jika Anda memiliki keluarga besar, Anda mungkin ingin menggandakan resepnya. Ini cukup untuk keluarga kecil saya, tetapi rotinya tidak terlalu besar.
  • Saya kira Anda tidak *harus* menggunakan periuk untuk memanggang roti ini, tetapi saya sangat merekomendasikannya. Menurut saya, batu pizza saya adalah salah satu alat dapur yang paling saya sukai. Saya tidak dapat hidup tanpanya.

Saya juga ingin menambahkan bahwa jika Anda memiliki sisa roti keesokan harinya, roti ini akan menjadi roti bawang putih yang lezat. Oleskan mentega di atasnya dan taburkan bubuk bawang putih dan keju parmesan sebelum dimasukkan ke dalam ayam pedaging.

Tapi jujur saja... mungkin tidak akan ada yang tersisa keesokan harinya. 😉

Lihat juga: Memberi Makan Cacing Kompos: Apa, Kapan, & Bagaimana {Postingan Tamu}

Mencetak

Resep Roti Prancis

  • Penulis: The Prairie
  • Hasil: 2 buah roti tawar 1 x
  • Kategori: Roti

Bahan

  • 1 1/4 cangkir air hangat (80 - 90 derajat)
  • 2 sendok teh sucanat (gula biasa juga bisa digunakan)
  • 1 sendok teh garam laut
  • 3 sampai 3 1/2 cangkir tepung *lihat catatan di bawah
  • 1 1/2 sendok teh ragi kering aktif
Mode Masak Mencegah layar Anda menjadi gelap

Petunjuk

  1. Masukkan ragi dan sucanat ke dalam mangkuk besar dan aduk dengan air hangat hingga semuanya larut. Tambahkan garam, lalu masukkan tepung sebanyak yang Anda bisa. Anda mungkin tidak perlu menggunakan jumlah penuh, atau mungkin perlu lebih banyak - tergantung. Anda ingin membuat adonan yang lembut dan lentur yang tidak terlalu lengket.
  2. Uleni di atas permukaan yang sudah ditaburi sedikit tepung selama 6 hingga 8 menit, atau hingga adonan kalis dan elastis.
  3. Masukkan kembali adonan ke dalam mangkuk dan tutup dengan handuk dapur. Biarkan adonan mengembang selama sekitar satu jam, atau hingga ukurannya menjadi dua kali lipat.
  4. Letakkan kembali adonan yang sudah mengembang di atas meja Anda dan bagi menjadi dua. Gulung setiap bagian menjadi bentuk persegi panjang (TIDAK harus sempurna. Usahakan untuk membuat bentuknya sekitar 10 ″ kali 8 ″. Namun - saya ulangi - TIDAK harus sempurna).
  5. Gulung persegi panjang mulai dari sisi yang panjang. Jepit ujung roti untuk menutup dan membentuknya menjadi "batang kayu." Jika jahitannya tidak mau menempel, Anda mungkin perlu mencelupkan jari Anda ke dalam sedikit air dan membasahi adonan untuk mendorongnya agar menempel. Jika tidak, roti akan berusaha membuka gulungannya saat proses pemanggangan.
  6. Olesi batu pizza (tempat membeli) atau loyang periuk dan letakkan roti di atasnya untuk mengembang selama 30 menit.
  7. Sementara itu, panaskan oven dengan suhu 375 derajat, dan siapkan kocokan telur dengan mengocok satu butir telur dengan satu sendok makan air. (Kocokan telur bersifat opsional - namun, kocokan telur akan memberikan hasil akhir yang cantik dan mengkilap pada roti)
  8. Tepat sebelum Anda memasukkan roti ke dalam oven, olesi bagian atasnya dengan saus telur dan buat 4 torehan diagonal di bagian atasnya dengan menggunakan pisau bergerigi yang tajam.
  9. Panggang selama 20-25 menit, atau hingga berwarna cokelat keemasan. Biarkan dingin di rak kawat sebelum disajikan.
  10. Sajikan hangat, dengan banyak mentega.

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.