Cara Membuat Starter Sourdough Anda Sendiri

Louis Miller 22-10-2023
Louis Miller

Tepung dan air. Hanya itu yang Anda butuhkan membuat ragi Anda sendiri Dengan sedikit kesabaran dan resep sederhana ini, Anda akan mendapatkan starter yang akan mengurangi ketergantungan Anda pada toko bahan makanan dan membantu Anda membuat roti penghuni pertama yang paling menakjubkan, pancake, biskuit, brownies, dan banyak lagi.

Sourdough menangkap imajinasi saya di awal perjalanan saya di rumah.

Saya sebenarnya menemukan sebuah catatan kecil di salah satu buku resep lama saya yang bertuliskan tanggal pembuatan starter sourdough pertama saya: 11 Oktober 2010, tepat di awal petualangan homesteading saya di blog ini.

Saya telah melakukan sourdough secara terus menerus sejak saat itu dan telah belajar banyak hal selama itu. Saya telah menulis tentang sourdough di buku masak saya; saya menunjukkan kepada Anda cara membuat roti sourdough dalam kursus kilat memasak warisan saya; saya bahkan telah berbicara tentang sourdough berkali-kali dalam podcast Old Fashioned on Purpose.

Saya telah mengalami beberapa kegagalan besar dalam membuat sourdough selama bertahun-tahun. Saya telah membuat roti batu bata klasik yang dapat Anda gunakan sebagai pemberat kertas atau palang pintu. Saya telah membuat roti yang rasanya terlalu asam atau memiliki tekstur yang aneh sehingga tidak seorang pun ingin memakannya.

Saya telah membunuh banyak starter penghuni pertama. Saya telah memasak starter penghuni pertama secara tidak sengaja. Saya membiarkan starter penghuni pertama mati di atas meja. Saya mengabaikannya di lemari es.

Melalui uji coba selama lebih dari 10 tahun membuat penghuni pertama, saya telah gagal berkali-kali dalam membuat penghuni pertama, tetapi saya juga telah mempelajari banyak tips dan metode praktis untuk membuat resep penghuni pertama yang sukses.

Hari ini saya akan menunjukkan kepada Anda cara membuat starter penghuni pertama Anda sendiri hanya dengan tepung dan air.

Anda tidak perlu membeli starter dan tidak perlu menambahkan bahan tambahan seperti ragi, buah, atau gula. Ini sangat mudah, kawan.

Jika Anda baru saja mengenal penghuni pertama, saya memiliki banyak tutorial, episode podcast, dan video yang mengagumkan tentang penghuni pertama.

Berikut ini adalah tips penghuni pertama:

  • Pemecahan Masalah Sourdough (Menjawab semua pertanyaan tentang sourdough)
  • Resep Roti Sourdough yang Mudah
  • Cara favorit saya untuk menggunakan sampah penghuni pertama
  • Tips untuk Menghidupkan Kembali Starter Sourdough
  • Resep Kue Roti Jahe Sourdough yang Mudah

Apa yang dimaksud dengan Sourdough Starter?

Sourdough adalah roti beragi alami yang dibuat dengan ragi liar yang diambil dari udara, dan metode ini sudah ada sejak zaman dahulu.

Menggunakan starter penghuni pertama tidak tidak Kebanyakan roti penghuni pertama yang Anda temukan di toko bukanlah roti penghuni pertama yang sebenarnya, melainkan roti yang dibuat dengan ragi biasa dan ditambahkan perasa lain untuk membuatnya menjadi asam.

Jadi, meskipun Anda tidak menyukai rasa roti penghuni pertama di toko bahan makanan, masih ada peluang bagus untuk menikmati roti penghuni pertama buatan sendiri.

Starter penghuni pertama yang asli tidak memerlukan ragi yang dibeli secara komersial untuk memulai. Starter sourdough yang sebenarnya dibuat dengan menggabungkan tepung dan air dan membiarkannya selama beberapa hari untuk "menangkap" ragi liar di udara atau membuat ragi liar yang sudah ada di dalam tepung menjadi aktif.

(Ada BANYAK perdebatan sengit mengenai apakah ragi liar ada di udara atau di dalam tepung. Saya menduga kemungkinan besar keduanya...)

Setelah beberapa hari, starter penghuni pertama yang baru terbentuk akan mulai menggelembung, yang menandakan bahwa ragi liar mulai aktif dan berkembang biak. Agar ragi liar tetap bahagia, Anda harus memberi makan starter penghuni pertama dengan tepung segar dan air selama beberapa hari ke depan.

Setelah sekitar satu minggu, starter penghuni pertama Anda akan menjadi sangat berbuih dan siap digunakan.

Apa itu Ragi Liar?

Ragi liar ada di sekitar kita. Ada di udara, di tangan Anda, di makanan Anda, di kantong tepung Anda... ya, ada di mana-mana. Sejak manusia pertama yang menemukan bahwa Anda dapat membuat roti dari air dan biji-bijian yang ditumbuk, ragi liar telah digunakan untuk ragi.

Ragi komersial yang biasa kita lihat di toko-toko kelontong hanya menggantikan ragi liar untuk membuat roti karena lebih mudah dibuat dan dijual oleh perusahaan, serta lebih mudah bagi pembuat roti untuk menyimpan dan menggunakan ragi komersial.

Jadi, jika ragi yang dibeli di toko memang sedikit lebih mudah, mengapa membuat starter penghuni pertama Anda sendiri dengan ragi liar?

Saya tidak hanya senang membuat starter sourdough sendiri karena menurut saya cara hidup kuno dan homesteading itu mengagumkan dan bermanfaat, tetapi menurut saya roti yang dibuat dengan ragi liar jauh lebih baik... rasanya lebih enak dengan tekstur yang lebih baik dan lebih mudah dicerna.

Belum lagi, ragi tidak mudah ditemukan di toko bahan makanan saat ini...

Untungnya, menangkap ragi liar sangat mudah dilakukan. Jika Anda lebih suka menonton daripada membaca, berikut adalah video saya yang menunjukkan cara menangkap ragi liar dan membuat starter penghuni pertama Anda sendiri.

Manfaat Kesehatan dari Roti Sourdough Asli

Roti penghuni pertama memiliki manfaat kesehatan yang mengesankan bagi keluarga Anda. Manfaat kesehatan terbesar dari roti penghuni pertama berkisar pada fakta bahwa penghuni pertama adalah makanan yang difermentasi.

Seperti makanan fermentasi lainnya, roti penghuni pertama sangat bernutrisi. Saat adonan roti penghuni pertama difermentasi, protein dipecah menjadi asam amino untuk Anda, sehingga pekerjaan sistem pencernaan Anda menjadi lebih mudah.

Hasilnya, tubuh Anda dapat menyerap lebih banyak nutrisi dari roti, karena lebih mudah dicerna. Hal ini membuat roti Anda lebih mudah dicerna, dan terkadang orang yang memiliki masalah dengan roti biasa dapat mentoleransi penghuni pertama.

Fermentasi juga membantu mengawetkan makanan, yang berarti roti penghuni pertama sering kali memiliki masa simpan yang lebih lama daripada roti buatan sendiri yang dibuat dengan ragi komersial. Hal ini karena proses fermentasi menciptakan segala macam asam organik yang dapat melawan jamur. Pada dasarnya, jamur lebih sulit tumbuh di atas penghuni pertama.

Proses fermentasi juga memecah fitat, atau anti-nutrisi, yang ada pada gandum, sehingga tubuh Anda dapat menyerap lebih banyak vitamin dan mineral dalam tepung.

Jadi, proses fermentasi menciptakan semua jenis nutrisi yang bermanfaat dalam roti Anda, kemudian juga membuat nutrisi tersebut menjadi lebih mudah untuk Anda cerna. Ini adalah salah satu alasan mengapa saya suka makan makanan yang difermentasi (ngomong-ngomong, jika Anda menyukai makanan yang difermentasi, lihat tips saya tentang cara menggunakan tempayan untuk fermentasi).

Cara Membuat Starter Sourdough Anda Sendiri

Bahan:

  • Tepung Gandum Utuh* (*lihat catatan)
  • Tepung Serbaguna
  • Air Tanpa Klorin

Petunjuk:

Langkah 1: Campurkan ½ cangkir tepung terigu dengan 1/2 cangkir air. Aduk rata, tutup perlahan, lalu diamkan selama 24 jam.

Langkah 2. Tambahkan ½ cangkir tepung serbaguna dan ¼ cangkir air ke dalam stoples, lalu aduk rata (Anda ingin starter memiliki konsistensi seperti adonan panekuk yang kental. Jika terlalu kental, tambahkan lebih banyak air). Tutup dengan longgar, dan diamkan selama 24 jam. Seharusnya pada titik ini Anda akan melihat gelembung-gelembung pada starter, tetapi jika tidak, jangan menyerah dulu.

Langkah 3. Buang separuh dari starter, lalu tambahkan lagi dengan ½ cangkir tepung serbaguna dan ¼ cangkir air. Aduk, tutup dengan longgar, dan diamkan selama 24 jam.

Terus ulangi Langkah 3 hingga starter menjadi dua kali lipat dalam waktu 4-6 jam setelah Anda memberinya makan. Jika Anda masih belum melihat gelembung apa pun setelah beberapa hari melakukan proses ini, sebaiknya buang dan mulai lagi dari awal.

Setelah starter berbuih, aktif, dan berkembang biak secara konsisten setelah setiap pemberian makan setiap hari, starter siap digunakan dalam resep Anda! (Ini biasanya terjadi antara hari ke 7-10.)

Catatan Awal Sourdough:

  • Menggunakan gandum utuh di awal akan membuat starter penghuni pertama Anda lebih cepat berkembang (mengandung lebih banyak mikroorganisme dan nutrisi, yang akan membuat starter baru Anda lebih senang).
  • Jauhkan starter penghuni pertama Anda setidaknya 4 kaki dari kultur lain (seperti kombucha atau asinan kubis) untuk menghindari kontaminasi silang.
  • Jangan gunakan air yang mengandung klorin untuk memberi makan starter Anda. Jika Anda memiliki air kota yang mengandung klorin, Anda dapat mengatasi masalah ini dengan mendiamkan botol berisi air semalaman (tanpa penutup) selama 12-24 jam, agar klorin dapat menguap.
  • Kunci keberhasilan roti penghuni pertama adalah menggunakan starter pada tahap keaktifan yang tepat - ini akan mencegah Anda menghasilkan roti batu bata penghuni pertama. Kebanyakan orang mengalami masalah karena mereka mencoba menggunakan starter yang hampir tidak aktif untuk membuat roti yang mengembang.
  • Stoples Wide Mouth Quart adalah pilihan yang bagus untuk menyimpan starter penghuni pertama Anda, meskipun saya kadang-kadang menyimpan starter saya dalam stoples setengah galon ketika saya memiliki lebih banyak starter.

Cara Merawat Starter Sourdough

Penyimpanan Untuk Penggunaan yang Sering:

Jika Anda berencana untuk menggunakan starter Anda setiap hari (atau dua hari sekali), sebaiknya Anda menyimpannya di atas meja dan memberinya makan setiap hari. Untuk melakukannya, buang setengah dari starter setiap hari, lalu beri makan dengan perbandingan 1:1:1 - 1 bagian starter dengan 1 bagian air dengan 1 bagian tepung (dalam berat).

Lihat juga: Resep Yogurt Beku Buatan Sendiri

Anda bisa saja menjadi sangat teknis dan menimbangnya dengan timbangan, tetapi saya lebih suka membuatnya sederhana. Saya biasanya membuang semua kecuali sekitar ½ cangkir starter dan kemudian memberinya makan dengan 4 ons tepung (sedikit 1 cangkir) dan 4 ons air (½ cangkir).

Penyimpanan Untuk Penggunaan Berselang:

Jika Anda hanya akan menggunakan penghuni pertama sekali atau dua kali seminggu (atau kurang dari itu), Anda dapat menyimpannya di dalam lemari es. Hal ini akan menghindarkan Anda dari keharusan memberi makan setiap hari (dan pada akhirnya menggunakan banyak tepung!).

Untuk memindahkan starter ke lemari es, pertama-tama beri makan seperti biasa. Biarkan selama satu jam, lalu masukkan ke dalam lemari es (tertutup). Yang terbaik adalah terus memberinya makan setiap minggu di lemari es, jika Anda tidak sering menggunakannya. Namun, saya akui, ada saat-saat ketika saya mengabaikan starter saya selama berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan, dan saya masih bisa menghidupkannya kembali.

Untuk Membangunkan Starter Ragi Dingin:

Untuk menyiapkan starter penghuni pertama yang tidak aktif untuk dipanggang, keluarkan dari lemari es setidaknya 24 jam sebelum Anda menggunakannya. Buang separuh dari starter, dan berikan perbandingan 1:1:1 seperti yang dijelaskan di atas - 1 bagian starter dengan 1 bagian air dan 1 bagian tepung (dalam berat).

Ulangi hal ini setiap 12 jam atau hingga starter sourdough menjadi aktif dan menggelembung dalam waktu 4-6 jam setelah pengumpanan (ini kemungkinan akan memakan waktu 2-3 kali putaran). Jika Anda membutuhkan starter dalam jumlah yang lebih banyak untuk memanggang, atau Anda berencana untuk membuat kue dalam jumlah banyak, Anda bisa membuatnya dalam jumlah banyak dengan melewatkan tahap membuangnya di setiap pengumpanan.

Mencetak

Cara Membuat Starter Sourdough Anda Sendiri

Membuat starter sourdough sangat mudah karena hanya membutuhkan beberapa bahan sederhana: tepung dan air. Hanya dengan sedikit kesabaran dan beberapa tips berikut ini, Anda akan mendapatkan starter yang sehat dan menyenangkan yang akan menghasilkan roti, pancake, biskuit, brownies, dan masih banyak lagi.

  • Penulis: Jill Winger
  • Kategori: Penghuni pertama
  • Metode: Memanggang
  • Masakan: Roti

Bahan

  • Tepung Gandum Utuh* (*lihat catatan)
  • Tepung Serbaguna
  • Air Tanpa Klorin
Mode Masak Mencegah layar Anda menjadi gelap

Petunjuk

Campur ½ cangkir tepung terigu utuh dengan ½ cangkir air. Aduk rata, tutup dengan longgar, lalu diamkan selama 24 jam

Tambahkan ½ cangkir tepung serbaguna dan ¼ cangkir air ke dalam stoples, lalu aduk rata (Anda ingin starter memiliki konsistensi seperti adonan panekuk yang kental. Jika terlalu kental, tambahkan lebih banyak air). Tutup dengan longgar, dan diamkan selama 24 jam. Anda seharusnya mulai melihat gelembung-gelembung pada starter Anda saat ini, tetapi jika tidak, jangan menyerah dulu.

Buang separuh bagian starter, lalu tambahkan lagi dengan ½ cangkir tepung serbaguna dan ¼ cangkir air. Aduk, tutup dengan longgar, dan diamkan selama 24 jam.

Terus ulangi Langkah 3 hingga starter menjadi dua kali lipat dalam waktu 4-6 jam setelah Anda memberinya makan. Jika Anda masih belum melihat gelembung apa pun setelah beberapa hari melakukan proses ini, sebaiknya buang dan mulai lagi dari awal.

Setelah starter berbuih, aktif, dan berlipat ganda secara konsisten setelah setiap pemberian makan setiap hari, starter siap digunakan dalam resep Anda!

Catatan

  • Menggunakan gandum utuh di awal akan membuat starter penghuni pertama Anda lebih cepat berkembang (mengandung lebih banyak mikroorganisme dan nutrisi, yang akan membuat starter baru Anda sangat senang)
  • Jauhkan starter penghuni pertama Anda setidaknya 4 kaki dari kultur lain untuk menghindari kontaminasi silang.
  • Jangan gunakan air yang mengandung klorin untuk memberi makan starter Anda. Jika Anda memiliki air kota yang mengandung klorin, Anda dapat mengatasi masalah ini dengan mendiamkan botol berisi air semalaman (tanpa penutup) selama 12-24 jam, agar klorin dapat menguap.
  • Kunci keberhasilan penghuni pertama adalah menggunakan starter pada tahap keaktifan yang tepat - ini akan mencegah Anda menghasilkan batu bata roti penghuni pertama. Kebanyakan orang mengalami masalah karena mereka mencoba menggunakan starter yang hampir tidak aktif untuk membuat roti yang mengembang.

Pemecahan Masalah Pemula Sourdough: Pertanyaan Anda Terjawab

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang paling sering saya tanyakan tentang penghuni pertama. Jangan ragu untuk menambahkan pertanyaan Anda sendiri pada kolom komentar di bawah ini.

Bagaimana saya tahu kapan starter penghuni pertama saya siap digunakan?

Berikut adalah tanda-tanda utama bahwa starter penghuni pertama sudah siap:

  • Ukurannya menjadi dua kali lipat
  • Ada gelembung di dalamnya
  • Teksturnya halus dan berbusa
  • Ada aroma asam yang tajam dan menyenangkan
  • Jika Anda menempatkan satu sendok teh starter dalam secangkir air dingin, starter aktif akan mengapung di atas, bukan jatuh ke dasar atau langsung larut ke dalam air

Mengapa saya membuang sebagian starter penghuni pertama?

Pada langkah ketiga dari proses penghuni pertama, Anda mulai membuang separuh dari starter. Hal ini mungkin akan membuat sebagian dari Anda khawatir, dan saya mengerti, karena saya juga tidak suka membuang-buang makanan. Namun, pada tahap ini, jika Anda terus memberinya makan tanpa membuang sebagian, starter akan menjadi sangat besar dan mulai menguasai dapur Anda.

Jika Anda tidak membuang sebagian, Anda harus menambahkan lebih banyak tepung untuk membuat perbandingan yang tepat. Karena kita tidak ingin membuang tepung, sebenarnya kurang membuang bagian dari starter sourdough awal. Pada tahap ini, starter belum terlalu asam dan belum terlalu terfermentasi sehingga Anda juga tidak akan mendapatkan manfaat dari makanan yang difermentasi.

Anda bisa Buatlah beberapa pancake penghuni pertama jika Anda mau, atau Anda bisa memberikannya kepada teman Anda agar mereka juga tertarik untuk membuat roti. Jika tidak, Anda bisa memberikannya kepada ayam atau menaruhnya di tumpukan kompos.

Lihat juga: Resep Cokelat Panas Slow Cooker

Apa yang harus saya lakukan dengan sampah starter penghuni pertama saya?

Setelah starter penghuni pertama aktif dan berbuih, Anda akan mendapatkan buangan penghuni pertama. Selain membuat roti, saya memiliki banyak resep buangan penghuni pertama di Prairie Cookbook saya. Saya juga berbicara banyak di podcast saya tentang cara-cara favorit saya menggunakan buangan penghuni pertama.

Tolong, starter penghuni pertama saya belum berbuih dan aktif!

Terkadang Anda mungkin merasa panik jika sudah memasuki hari ke-4 atau ke-5 dan Anda belum melihat gelembung-gelembung pada starter penghuni pertama. Tips pertama saya adalah bersabar, tunggu setidaknya 7-10 hari sebelum Anda memutuskan apakah starter sourdough Anda tidak aktif. Terkadang hal ini hanya membutuhkan waktu.

Anda juga dapat melihat hal-hal berikut ini untuk membantu starter penghuni pertama Anda:

  • Kehangatan. Periksa apakah dapur Anda berangin atau sejuk. Jika ya, coba pindahkan starter penghuni pertama ke lokasi yang lebih hangat. Anda tidak ingin meletakkannya di bawah sinar matahari langsung atau di atas kompor yang dapat membuatnya gosong, tetapi cobalah untuk memindahkannya lebih dekat ke pemanas atau sumber hangat di rumah Anda.
  • Tepung. Jika Anda tidak melihat gelembung setelah seminggu, cobalah menggunakan jenis atau merek tepung yang berbeda.

Jika Anda masih belum yakin apakah starter Anda cukup aktif untuk digunakan dalam memanggang, masukkan 1 sendok teh starter ke dalam secangkir air. Jika mengapung, berarti starter sudah siap digunakan! Jika tenggelam, berarti starter belum cukup aktif dan perlu waktu lebih lama.

Tolong! Aku mendapatkan batu bata penghuni pertama, bukannya roti!

Saya pernah mengalaminya. Kemungkinan besar Anda melakukan apa yang saya lakukan. Saya selalu mengalami masalah ini ketika saya tidak sabar dan tidak membiarkan starter saya aktif dan cukup berbuih Jika itu tidak menyelesaikan masalah Anda, ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan: adonan Anda mungkin membutuhkan lebih banyak air atau lebih banyak waktu untuk mengembang.

Selain itu, penghuni pertama saya cenderung sedikit "lebih berat" daripada roti saya yang lain. Sesuai sifatnya, penghuni pertama adalah roti yang lezat Jika saya sedang ingin roti yang ringan dan lembut, saya akan membuat resep roti sandwich yang mudah dengan lebih banyak ragi dan waktu mengembang yang lebih singkat.

Dapatkah saya menggunakan tepung yang berbeda untuk starter penghuni pertama?

Anda dapat menggunakan gandum utuh, tepung serbaguna, gandum hitam, einkorn, dan banyak lagi untuk starter penghuni pertama. Jika ini adalah pertama kalinya Anda membuat penghuni pertama, saya sarankan untuk menggunakan tepung gandum utuh dan tepung serbaguna seperti yang saya tulis di resep saya. Rasio ini cenderung bekerja dengan sangat baik untuk saya dibandingkan dengan teknik-teknik lain yang pernah saya coba di masa lalu.

Saya sendiri belum pernah membuat starter penghuni pertama bebas gluten, tapi saya tahu itu mungkin. Resep bebas gluten dari tepung King Arthur ini terlihat menjanjikan.

Haruskah saya menggunakan starter penghuni pertama atau menggunakan bagian dari starter penghuni pertama milik teman saya?

Umumnya, saya hanya menggunakan metode sederhana yang disebutkan di atas dan melewatkan paket starter penghuni pertama komersial, tetapi Anda bisa membeli starter secara online jika Anda mau.

Jika Anda memiliki teman yang sudah memulai, Anda bisa mengambil sedikit budaya dari mereka, karena Anda bisa memanfaatkannya daripada memulai dari nol.

Tolong, saya sangat kewalahan dengan berbagai metode yang disebutkan secara online untuk memulai penghuni pertama!

Saya sarankan agar Anda memilih satu metode dan Anda ikuti saja. Entah itu metode awal penghuni pertama saya atau metode orang lain, Anda akan membuat diri Anda gila dengan mencoba mengambil sesuatu dari semua metode tersebut. Jadi, pilihlah satu saja dan kemungkinan besar Anda akan baik-baik saja. Semuanya bekerja dengan cara yang sama.

Pada akhirnya, kita semua memiliki preferensi yang berbeda dan hal-hal kecil yang kita lakukan. Saya pribadi menggunakan tepung dan air untuk memulai starter saya. Ada juga starter penghuni pertama yang dikeringkan yang bisa Anda beli secara online dan itu adalah pilihan jika Anda menginginkannya. Ada juga orang lain yang menyarankan gula, anggur, dan serpihan kentang, dan saya tidak pernah merasa itu semua perlu.

Jadi saya hanya menjaga agar tetap sangat sederhana dan saya pribadi tidak memiliki masalah dengan hal itu. Apakah Anda akan mengalami beberapa kendala dalam eksperimen sourdough Anda? Mungkin, tapi tetaplah tenang dan teruskan saja. Hasil akhirnya sepadan - dan cukup lezat.

Lebih banyak lagi Tips Dapur Warisan:

  • Adonan Roti Sederhana dengan Ragi Komersial
  • Panduan Utama untuk Keamanan Pengalengan
  • Panduan untuk Membuat Acar Sayuran dengan Cepat
  • Tips Memasak Dari Awal Dengan Waktu Terbatas
  • Bagaimana Saya Menemukan Inspirasi Makanan Saat Saya Terjebak dalam Kebiasaan

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.