Kisah Rumah Padang Rumput Kami

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Suatu ketika, ada sebuah rumah.

Rumah padang rumput kecil.

Rumah ini lahir pada tahun 1918, impian seorang pemilik rumah, dibangun untuk melindungi keluarga yang sedang tumbuh dari kondisi yang keras di dataran tinggi.

Hal ini telah banyak terlihat dalam 98 tahun terakhir.

Petir menyambar. Badai salju yang menyilaukan. Serangan ular berbisa. Kebakaran toko. Tornado. Badai Salju '49. Dan angin yang tak henti-hentinya. Oh, angin.

Banyak keluarga yang datang dan pergi setelah keluarga aslinya pergi. Ada beberapa yang mencintai wisma kecil itu, dan menanam pohon lilac dan pohon Elm Siberia dengan hati-hati dalam barisan di belakang rumah untuk melindunginya dari terpaan angin barat. Mereka beternak domba dan sapi, serta membuat lilin di ruang bawah tanah yang digali dengan tangan. Setiap musim semi, bunga tulip tunggal masih dapat ditemukan muncul dari tengah pekarangan di manahamparan bunga mereka pernah berdiri.

Namun seiring berjalannya waktu dan wisma ini terus berpindah tangan, perlahan-lahan wisma ini menjadi berantakan dan mulai kehilangan kilaunya.

Pagar-pagarnya runtuh, bangunan-bangunannya lapuk dan perlahan-lahan runtuh, kincir angin di atas sumur asli dirobohkan, lubang-lubang menganga digali di pekarangan dan padang rumput untuk mengubur sampah yang terus menumpuk, dan pada tahun-tahun terburuk, seekor kuda kecil hidup di sana. di dalam rumah.

Toko dan gudangnya dipenuhi sampah setinggi pinggang. Ada sebuah mesin cuci di padang rumput belakang. Pohon-pohon yang ditanam dengan hati-hati memenuhi halaman belakang dengan dahan-dahan yang patah saat mereka menua, hancur, dan mati. Potongan-potongan pakaian, karpet, dan berbagai macam sampah tampak tumbuh dari padang rumput saat angin meniup tanah dari lubang pembuangan yang tergesa-gesa. Tak seorang pun ingin tinggal di gubuk yang sudah rusak, sehingga gubuk itu tetap berdiri.kosong selama beberapa tahun. Sampai...

Orang-orang gila ini berjalan ke properti ini pada suatu hari.

Itulah kami. (Kembali ke masa lalu.)

Orang-orang mencoba membujuk kami untuk tidak membelinya-mereka mengatakan bahwa kami gila. Dan ketika saya melihat kembali beberapa foto, saya mengerti maksud mereka. Rumah itu kecil, bangunan luarnya rusak, pagarnya hancur, dan jaraknya bermil-mil jauhnya dari toko kelontong terdekat. Tapi kami dibutakan oleh potensi, dan tidak bisa mendengar para penentang berbisik di telinga kami. Ditambah lagi, kami adalah pengantin baru dengantekad untuk hidup sesuai kemampuan dan anggaran kami, dan memilih rumah seluas 900 kaki persegi yang sangat kecil berarti dua anak mantan kota mampu menjadi pemilik 67 hektar yang membanggakan. 67 hektar yang megah.

Sejak hari kami menandatangani kontrak, rumah ini telah menjadi lebih dari sekadar "rumah pertama" bagi saya. Sebagai seseorang yang berdoa dan mendambakan kehidupan pedesaan sejak usia tiga tahun, membeli properti ini adalah realisasi dari kerinduan yang begitu tertanam kuat dalam diri saya sehingga saya dapat menggambarkannya sebagai sesuatu yang terinspirasi oleh ilahi. Mungkin terdengar aneh, tetapi saya memiliki hubungan jiwa dengan hal ini.tanah.

Selama 8 tahun terakhir, Prairie Husband dan saya telah menjadi 'ekuitas keringat' yang dipersonifikasikan, tetapi ini merupakan hasil kerja keras. Kami merombak setiap inci dari tempat ini. (garis pagar, taman, padang rumput, lansekap, barisan pohon, dinding, atap, bangunan luar, kandang, apa saja...), KECUALI rumah.

Lihat juga: Resep Daging Taco Crock Pot

Kabar baiknya, pemilik sebelumnya telah merombak seluruh bagian dalam rumah mungil ini , jadi bagian dalamnya memiliki sheetrock dan lantai baru. Kabar buruknya, ia memiliki gaya "kelas pembangun", sehingga rumah itu sayangnya kehilangan banyak karakter aslinya dan berakhir agak hambar dan tidak menarik (halo pelapis dinding plastik kuning...) Tapi rumah itu bersih dan layak huni dan berfungsi dengan baik untuk sementara waktu sementara kami bekerja keras untuk proyek-proyek di luar.

Lalu bayi-bayi mulai berdatangan, dan bisnis rumahan kami berkembang, dan rumah padang rumput kecil seluas 900 kaki persegi tiba-tiba menjadi SANGAT SANGAT KECIL.

Dan kami tahu bahwa sudah saatnya bagian terakhir dari kelahiran kembali wisma berusia 100 tahun ini jatuh ke tempatnya. Sudah waktunya untuk menambahkan.

*[menelan ludah]

Renovasi itu brutal. Anda dapat membaca semua tentang proses perencanaan / demo / pembangunan kami di posting ini. Kami merobek beberapa kamar dalam prosesnya, sehingga rumah mungil kami menjadi lebih kecil untuk sementara waktu, dan kami mendapati diri kami makan / tinggal / sekolah / bersantai hanya di satu ruangan selama berbulan-bulan. Lebih dari sekali Suami Prairie harus membujuk saya dari langkan ketika saya yakin saya tidak tahan dengan kekacauan itu.Tetapi semua musim akan berakhir, dan haleluya, musim itu telah berakhir.

Saatnya untuk pengungkapan besar hari ini, teman-teman. Saya tahu banyak dari Anda yang telah menunggu lama untuk hal ini, karena saya telah memberikan bocoran di Facebook dan Instagram selama berbulan-bulan. Apakah sudah sepenuhnya selesai? Yah, tidak. (Apakah akan pernah terjadi? Mungkin tidak.) Tapi saya tidak akan membuat Anda menunggu lebih lama lagi.

Jadi tanpa basa-basi lagi, izinkan saya mempersembahkan kepada Anda: rumah padang rumput kecil yang terabaikan dan terlupakan menjadi baru.

Kisah Rumah Padang Rumput Kami (dalam gambar)

Bagian luar:

Lihat juga: Resep Semprotan Taman Pengendalian Hama Organik

Bidikan dari musim panas 2008, tepat setelah kami membeli properti ini. Kursi kemah dari kanvas memberikan sentuhan yang sangat berkelas - bukankah begitu?

Musim semi 2015 - kami merobohkan ruang makan dan "lemari pakaian" di bagian belakang rumah dan bersiap untuk menggali lubang raksasa di belakang tempat tambahan baru akan dibangun.

Saat kami merobek pelapis dinding plastik kuning yang indah, kami menemukan banyak papan di bawahnya yang sudah lapuk dan insulasi hampir tidak ada, jadi kami harus mengambil jalan memutar dan mengganti papan serta memasang panel berinsulasi sebelum bisa melanjutkan dengan pelapis dinding yang baru.

Namun, seperti inilah penampilan kami sekarang:

Kami masih memiliki sedikit pelapis dinding yang harus diselesaikan di satu sisi, dan saya perlu mengecat satu pintu putih lagi, tapi ini adalah sebuah transformasi yang cukup besar, menurut saya.

Kami menderita karena pilihan pelapis dinding selama berbulan-bulan, tapi akhirnya kami memilih pelapis dinding dari kayu cedar dengan wainscot baja. Wainscoting secara alami akan berkarat seiring berjalannya waktu dan saya menyukai nuansa industrial/rustic yang dibawanya. Ditambah lagi, saya tidak bisa melukainya dengan alat pemukul gulma.

Pohon yang sama - sekitar 7 tahun kemudian. (Dan tidak, pohon TIDAK tumbuh dengan cepat di sini di Wyoming...)

Bagian dalam:

Ruang Makan Lama/Ruang Cuci Baru:

Ini adalah ruang makan kami yang lama, alias "lemari" makan. Kami menambahkan jendela pada tahun 2014, tetapi meskipun demikian, ruangan ini tetaplah ruangan yang sangat kecil. Langit-langitnya pendek dan bengkok, dan bahkan satu set meja makan dan kursi kecil pun tidak akan muat. Menjamu tamu pun terasa sangat nyaman.

Agar fondasi tambahan baru dapat masuk ke bagian belakang rumah, kami harus merobek ruangan ini sepenuhnya. Namun, kami membangunnya kembali di atas tapak asli (di atas fondasi baru, dengan dinding dan langit-langit yang lurus ...) memindahkan pintu, dan mengubahnya menjadi ruang cuci yang baru.

Sulit dipercaya bahwa ini adalah ruang yang sama, ya?

Saya menjadi sedikit gila dengan tambahan unik pada ruang cuci, jadi saya menulis seluruh postingan dengan semua detail yang menarik. Anda bisa menemukan semua itu ( bersama dengan nama "kepala sapi" saya ) di pos ruang cuci rumah pertanian saya.

Dapur:

Ini adalah dapur tepat setelah kami membeli tempat itu. Lemari kayu ek kelas pembangun, tidak ada mesin pencuci piring, dan ruang konter yang sangat terbatas. (Ngomong-ngomong- gaya dekorasi saya sudah banyak berubah sejak saat itu... syukurlah).

Pada tahun 2012, saya mendapat ide liar untuk mengecat lemari-lemari kelas pembangun dengan warna putih (dan kami juga telah memasang sebuah pulau dan mesin pencuci piring serta memindahkan wastafel pada saat itu).

Saya menyukai tampilan putih untuk waktu yang cukup lama - terasa lapang dan bersih. Dan kemudian saya memiliki Prairie Boy dan tiba-tiba lemari putih saya tidak begitu putih lagi ( anak itu seperti bola berjalan yang lengket ), dan lemari yang murah juga mulai berantakan.

Untungnya, dapur berada tepat di tepi tempat rumah lama bertemu dengan rumah baru, jadi tetap harus dirombak. Setelah renovasi selesai, kami pun membongkar dapurnya. Saat-saat yang menyenangkan.

Seperti yang biasa terjadi pada rumah-rumah tua, lantai dapur cukup kendor. Sangat kendor, pada kenyataannya, sehingga kami mungkin tidak bisa meletakkan lantai kayu baru tanpa masalah besar. Untungnya, Prairie Husband sangat berguna dan mampu mendongkrak rumah dan membangun penyangga ekstra di ruang bawah tanah kuno di bawahnya. Ini adalah sebuah petualangan, untuk sedikitnya. Tapi sekarang lantai baru kami setinggi yang Anda harapkansebuah rumah berusia 98 tahun.

Saya cukup yakin ada aturan yang mengatakan bahwa rumah-rumah pertanian *harus* memiliki lemari yang dicat putih, tapi saya tidak pernah pandai mengikuti aturan, jadi saya memilih kayu hickory sebagai gantinya (sebagian karena saya sudah pernah melakukan hal yang putih, dan sebagian lagi karena saya tidak tahan lagi dengan yang kotor...)

Berbicara tentang gaya dekorasi, saya tidak tahu apa gaya saya... Jika saya harus memberi label, saya akan menyebutnya eklektik-pedesaan-rumah pertanian-vintage-barat-industri. Bagaimana dengan beberapa klasifikasi? Meskipun saya menyukai beberapa aspek tampilan rumah pertanian serba putih, saya masih mendambakan banyak warna dan tekstur yang kaya dan alami. Saya menyukai logam berkarat, kulit, kulit sapi, kayu yang berbutir halus, dan elemen alami.Saya suka melihat rumah-rumah pertanian berwarna putih bersih di Pinterest, saya tahu bahwa menggunakan banyak warna putih di dekorasi saya tidak akan cocok untuk saya. Ditambah lagi, saya ingin rumah saya memiliki nuansa Wyoming yang unik.

Saya tidak akan mendapatkan pengisi panci ini di atas kompor jika bukan karena Prairie Husband, tapi saya sangat senang dia membujuk saya untuk membelinya - saya suka benda ini. Sangat berguna untuk mengisi panci pengalengan juga.

Pilihan pertama saya untuk bagian atas meja adalah butcher block, tetapi mengingat betapa berantakannya dapur saya, saya memutuskan akan lebih bijaksana jika memilih bahan yang tidak membutuhkan banyak perawatan. Kami memilih kuarsa abu-abu dengan pinggiran yang "retak", dan sejauh ini saya sangat menyukainya, karena hampir seperti beton, dan sangat tangguh.

Saya meminta rak terbuka secara khusus sebagai tempat untuk menyimpan beberapa bahan kering dan makanan kaleng saya. Saya tidak terlalu menyukai "pernak-pernik", tetapi saya suka menggunakan barang-barang fungsional sebagai dekorasi.

Ruang Tamu:

Ruang tamu lama kami sangat janggal, dan itu adalah salah satu alasan utama kami perlu membangun tambahan. Ruang tamu kami yang lama adalah sebuah kotak kecil dengan penempatan furnitur yang janggal, yang membuat menjamu tamu menjadi tidak mungkin. (Lihat foto-foto di bawah ini) Kami memutuskan untuk mengubahnya menjadi ruang kantor, dan membangun ruang tamu yang luas di bagian tambahan.

Lantai kayu adalah suatu keharusan untuk ruang tamu baru kami, karena saya telah berurusan dengan karpet untuk waktu yang sangat lama. Kami tahu bahwa kami menginginkan ruangan terbuka dengan langit-langit tinggi dan banyak cahaya alami dan tempat duduk untuk para tamu. Saya ingin ruangan ini memiliki tampilan Wyoming yang berani dan vintage, dan saya senang bagaimana kami dapat menggabungkan elemen-elemen gaya kami ke dalam beberapa pekerjaan trim untuk mewujudkannya.

Saya sangat menyukai trim jendela - kami membuat papan pinus 2×6 dengan pisau gambar, palu, dan rantai, dan kemudian menodainya dengan warna coklat tua. Prairie Husband menambahkan baut hitam besar untuk sentuhan ekstra pedesaan, dan hasilnya menakjubkan. Tidak ada tirai untuk bayi-bayi ini.

Saya benar-benar menginginkan trim alas tiang yang lebih tinggi (untuk meniru apa yang saya lihat di rumah-rumah tua) jadi kami menggunakan pinus 2×6 lagi, tapi kali ini dengan tepi atas yang dirutekan dan diwarnai agar serasi dengan jendela dan pintu.

Prairie Suami membuat pintu gudang geser khusus untuk menyembunyikan TV. Saya tahu, saya cukup manja.

Kami memindahkan tungku kayu dari ruang tamu lama ke ruangan baru ini. Namun, alih-alih menggunakan batu imitasi yang kami gunakan sebelumnya, kami melapisi sekeliling tungku dengan sisa baja dari wainscoting eksterior, dan menggunakan paving abu-abu sebagai alasnya.

Saya suka dinding ini - pintunya diselamatkan dari gudang kami saat kami memperbaikinya, tunggangan kijang berasal dari salah satu perburuan Prairie Husband, dan talinya terbuat dari kulit asli reata itu adalah kakek buyut saya. Saya suka dekorasi dengan sebuah cerita.

Dan kemudian ada kincir angin... Jika Anda mengikuti saya di Instagram, maka Anda mungkin sudah pernah melihat kincir angin ini, dan saya mungkin akan selamanya dikenal sebagai wanita gila kincir angin karenanya, tetapi saya tidak peduli. Ini adalah kesempurnaan mutlak. Kincir angin ini dengan murah hati "disumbangkan" dari tumpukan barang bekas di salah satu peternakan di ujung jalan.

Dinding tangga yang mengarah ke ruang bawah tanah itu menggantung di atas dinding yang mengarah ke ruang bawah tanah. Setengah dindingnya ditutupi dengan sisa kayu penahan angin yang kami temukan di tumpukan sampah.

Ruang Tamu/Kantor Lama

Ini adalah ruang tamu kami yang mungil, sekitar tahun 2008. ( Bukankah kursi merah marun itu cantik sekali? ) Karpetnya terlihat bagus, tapi tidak terlihat bagus ketika kami menariknya 8 tahun kemudian. Izinkan saya menawarkan sedikit saran yang tidak diminta: jika Anda mempertimbangkan untuk memasang karpet di rumah wisma Anda- tidak.

Sedikit yang saya ketahui, lantai kayu keras asli telah menunggu saya di bawah Berber yang berbintik-bintik itu...

Ini adalah satu atau dua hari setelah kami menemukan lantai kayu keras kami, sebelum dicat ulang. Memang tidak semuanya cantik dan mengkilap saat kami pertama kali menarik karpet, tapi saya tahu pasti ada sesuatu yang layak untuk diselamatkan di bawah lecet dan goresan serta cat yang mengering.

Ternyata, saya benar.

Perjalanan ke kota untuk membeli drum sander, satu lapis stain, dan dua lapis sealer kemudian, kami sudah siap berbisnis! Seandainya saja lantai ini bisa berbicara...

Kami tidak dapat menemukan meja yang kami sukai, jadi Prairie Husband (sudahkah saya sebutkan betapa praktisnya dia?) membuat meja dinding khusus yang terbuat dari papan kayu penahan angin yang dipotong kasar. Dia merencanakannya, menyatukannya, mengampelasnya, dan menggosokkan beberapa lapis minyak tung hingga terlihat seperti ini:

Cukup keren, bukan?

Saya menyukai tampilan pipa yang terlihat seperti industri, jadi penyangga dibuat dari pipa biasa yang dicat hitam. Dan tentu saja ada rak terbuka yang serasi.

Saya memiliki bisnis rumahan sejak tahun 2011, dan ini adalah pertama kalinya saya memiliki ruang kantor yang sebenarnya.

Dekorasi dan detail di sini masih dalam proses pengerjaan, tetapi sudah mulai menyatu. Dan saya senang tidak memiliki laptop dan agenda di tengah ruang kerja dapur saya...

Kamar Utama Baru

Kamar tidur utama kami yang lama adalah kamar tidur rumah tua yang khas, kecil - tidak ada yang istimewa - jadi kami memberikan kamar lama kami kepada Prairie Kids, dan membangun kamar utama baru di sisi ruang tamu yang baru.

Kamar ini luas dan lapang-yang merupakan peningkatan besar dari kamar kami yang lain.

Awalnya kami akan menggunakan sisipan shower dasar di kamar mandi utama, namun terlihat terlalu .... modern. Jadi, kami memilih ubin berpenampilan kayu lapuk untuk bak mandi dan shower. Satu-satunya masalah adalah Prairie Husband harus membangun seluruh dasar dan sekeliling shower dari awal. Apakah saya sudah menyebutkan bahwa dia sangat berguna? Jika saya harus melakukan hal itu, akan ada air yang bocor melalui lantai ke ruang bawah tanah saat kita berbicara, tetapi dia melakukan pekerjaan yang luar biasa.

Ubin kerikil melengkapi penampilan yang alami. ( Foto ini sebelum kami memasang pintu kaca) Saya agak heran dengan banyaknya pekerjaan yang kami lakukan untuk membuatnya terlihat seperti Anda sedang mandi di luar di balik penahan angin dari kayu, tapi menurut saya itu luar biasa. 😉.

Saya menyukai tampilan kuno dari wastafel bejana tembaga, dan kami juga mengais-ngais di tumpukan barang bekas untuk menemukan potongan kayu lapuk untuk melengkapi cermin, rak handuk, dan trim ubin.

Semak lilac ini berada tepat di sebelah sumur dan waduk asli wisma; dongkrak pompa yang sudah tua dan rusak masih berada di bawah dahan-dahannya. Saya melewatinya setiap hari dalam perjalanan menuju gudang, dan setiap tahun ketika bunga ini mekar di musim semi, saya menancapkan wajah saya jauh ke dalam bunga-bunga ungu, menghirupnya, dan memberikan anggukan diam kepada generasi-generasi penghuni wisma yang telah mencintai sepetak kecil tanah ini sebelum kami.tentu berharap mereka menyukai apa yang telah kami lakukan dengan tempat ini.

Sumber:

  • Lantai Kayu Keras Akasia Jalan Tembakau yang diukir dengan tangan oleh Likuidator Kayu (ini adalah kayu solid, bukan laminasi)
  • Perangkat Keras Pintu Gudang : artisanhardware.com
  • Sarung Bantal Kincir Angin dan Highlander Skotlandia: society6.com
  • Warna Cat Utama: Westhighland White oleh Sherwin Williams
  • Warna Cat Kantor: Gertakan yang indah oleh Valspar
  • Noda Pangkas/Pintu: Jacobean oleh Minwax
  • Lampu gantung dapur: Lampu Gudang Listrik
  • Lampu gantung ruang makan: Decorsteals.com
  • Meja dan Kursi Ruang Makan: Gudang Mebel Amerika
  • Kipas Angin Langit-langit Bergaya Industrial : Home Depot
  • Wastafel Rumah Pertanian Tembaga yang dipalu: Sinkologi
  • Wastafel Kapal Tembaga di Kamar Mandi: Sinkologi

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.