Resep Tanah Pot Buatan Sendiri

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

(Pssst. Postingan ini dari tahun 2015. Saya tidak hamil lagi.) 😉 😉

Saya kembali dari kematian.

Atau setidaknya seperti itulah rasanya, terutama jika mati = trimester pertama.

Benar, akan ada Prairie Kid baru di wisma pada bulan Oktober mendatang. (Pssst. Postingan ini dari tahun 2015. Saya tidak hamil lagi.)

Lihat juga: Sosis Pedesaan dan Sup Kentang

Hal yang lucu tentang saya dan trimester pertama (sebenarnya, lucu bukanlah kata yang tepat...) adalah bahwa kepribadian saya hampir sepenuhnya berubah...

Saya berubah dari seorang ibu yang sangat termotivasi, tinggal di rumah, menjalankan bisnis, berkebun, dan memerah susu sapi yang mencintai kehidupan dan menyukai aktivitas, menjadi seseorang yang benar-benar tidak peduli dengan banyak hal, tidak bisa membuka kulkas tanpa mengeringkannya, dan hampir tidak bisa beranjak dari sofa.

Jadi ya, bisa dikatakan tidak banyak kegiatan memasak yang terjadi di dapur saya dalam beberapa bulan terakhir ini. Hal ini menjelaskan kurangnya resep di blog ini. Saya bahkan tidak ingin memberitahu Anda apa yang telah saya makan. Semuanya tentang mode bertahan hidup, sayang...

TAPI, saya secara resmi berusia 14 minggu dan saya rasa saya akhirnya berhasil mengubah keadaan. Dan biar saya beritahu, saya siap untuk beranjak dari sofa dan kembali menjadi diri saya yang hiper, menggali tanah, dan memasak.

Dan cara apa yang lebih baik untuk merayakan akhirnya merasa lebih baik, selain... tanah pot buatan sendiri, apakah saya benar?

Saya selalu merasa ngeri saat melemparkan kantong tanah pot berwarna hijau dan kuning ke dalam keranjang belanja saya di toko taman. Saya pikir ada cara yang lebih baik, tetapi tidak pernah meluangkan waktu untuk mencari tahu... Sampai sekarang.

Untungnya, resep tanah pot buatan saya cukup mudah untuk dibuat, dan juga akan menghemat uang Anda.

Mengapa Bahan-bahan Ini untuk Resep Tanah Pot Buatan Saya?

Sejujurnya, mencampur resep tanah pot buatan Anda sendiri bukanlah ilmu roket, dan ada banyak cara untuk mewujudkannya. Campuran tanah pot yang baik akan melakukannya:

  • Cukup kuat untuk menopang tanaman
  • Cukup ringan untuk memungkinkan udara/air mengalir dengan pemadatan minimal
  • Bebas dari benih gulma dan patogen potensial

Namun, inilah alasan mengapa saya memilih bahan-bahan yang saya gunakan:

Sabut Kelapa: Banyak resep campuran pot DIY yang menggunakan lumut gambut, tetapi karena ada begitu banyak perdebatan mengenai penambangan dari rawa gambut, saya memutuskan untuk tidak menggunakannya dan memilih sabut kelapa sebagai gantinya. Sabut kelapa adalah produk sampingan dari industri pengolahan kelapa, dan pada dasarnya merupakan serat sabut kelapa yang digiling. Ini merupakan pilihan yang luar biasa untuk campuran pot tanpa tanah, karena sabut kelapa dapat menyimpan air dengan sangat baik. Saya mendapatkannya dari batu bata besar,dan harus direndam dalam air sebelum siap digunakan. Anda dapat menggantinya 1:1 untuk lumut gambut dalam resep tanah pot

Perlite: Perlite adalah batuan vulkanik ringan yang dapat menahan air dan membantu menganginkan tanah serta menjaganya agar tidak memadat. Beberapa orang juga menggunakan vermikulit atau pasir kasar biasa sebagai pengganti perlite dalam resep tanah pot buatan sendiri.

Kompos: Nah, Anda tahu apa itu kompos, jadi saya tidak perlu menjelaskan yang satu ini. Kompos menambah nutrisi pada tanah dan biasanya cukup gratis jika Anda membuatnya sendiri di rumah. Pastikan untuk menggunakan kompos yang sudah jadi untuk menghindari "membakar" tanaman Anda atau memasukkan benih gulma ke dalam pot Anda. Selain itu, saya menggunakan kompos terbaik yang bisa saya temukan di tumpukan saya - Anda mungkin perlu mengayak kompos Anda jika Anda memiliki bahan yang tebal. Coran cacing juga merupakan pilihan bagus lainnya di sini.

Bagaimana dengan Dirt?

Maaf... maksud saya mengatakan tanah. (Saya selalu mendapatkan setidaknya satu pembaca yang mengoreksi saya ketika saya menyebutnya kotoran, bukan tanah). 😉 Anda benar-benar dapat menggunakan tanah biasa dalam campuran pot Anda, dan banyak orang melakukannya. Namun, disarankan untuk mensterilkan tanah terlebih dahulu, untuk menghilangkan gulma dan potensi patogen. Ini dapat dilakukan dengan memanggang tanah pada suhu 200 derajat dalam oven Anda.

Mengapa saya tidak melakukannya? Karena saya hanya bisa membayangkan kekacauan yang akan saya buat saat mencoba memanggang 10 galon kotoran (eh... tanah) Di dalam dapur saya... Kedengarannya tidak menyenangkan, jadi saya memilih sabut kelapa sebagai gantinya. Selain itu, menggunakan tanah langsung di dalam pot bisa membuat Anda mengalami masalah pemadatan. Jadi, meskipun Anda *memang* memutuskan untuk menggunakan tanah yang sudah disterilkan, pastikan Anda juga menambahkan pasir atau bahan pemadat lainnya.

Resep Tanah Pot Buatan Sendiri

(postingan ini mengandung tautan afiliasi)

  • 2 bagian* sabut kelapa (tempat membeli)
  • 1 bagian kompos yang sudah jadi dan diayak
  • 1 bagian perlite (tempat membeli)

*Sebuah "bagian" dapat berupa apa saja yang Anda sukai - gelas ukur, kaleng kopi, ember lima galon, dll. Tergantung seberapa banyak tanah pot yang ingin Anda buat.

Jika sabut kelapa Anda berbentuk balok, Anda harus menghidrasinya.

Lihat juga: Kuah Sosis Buatan Sendiri dari Awal

Saya melakukan ini dengan mendiamkan "batu bata" sabut kelapa di dalam air sampai saya dapat memecahnya. Saya kemudian menambahkan lebih banyak air sampai mudah mengelupas di tangan saya dan sangat lembab.

Selanjutnya, campurkan sabut dan kompos. Tambahkan lebih banyak air jika Anda membutuhkannya - saya merasa lebih mudah menangani/mengaduknya jika campurannya lembap.

Tambahkan perlit, aduk rata, dan Anda siap menggunakannya!

Gunakan resep tanah pot buatan sendiri seperti halnya campuran yang Anda beli di toko.

Catatan Resep Tanah Pot DIY:

  • Perlu diingat bahwa resep ini sangat fleksibel dan cocok untuk substitusi. Dalam beberapa resep lain yang pernah saya lihat, orang mengganti tanah yang disterilkan atau lumut gambut dengan sabut kelapa, vermikulit atau pasir kasar dengan perlit, dan semua jenis pupuk yang berbeda (tepung rumput laut, tepung tulang, tepung darah, coran cacing) untuk kompos.
  • Bahan ini jauh lebih mudah dicampur jika lembap.
  • Bagaimana perbandingan harganya? Saya membayar $15,96 untuk satu bata sabut kelapa seberat 11 pon di Amazon dan $16,70 untuk satu kantong (18 liter) perlite. Toko kebun lokal saya cukup suram dalam hal bahan-bahan khusus, jadi kecil kemungkinannya saya dapat menemukannya di sini. Komposnya gratis, mengingat saya hanya menggunakan sebagian kecil dari bahan-bahan saya untuk batch pertama, seharusnya kompos ini dapat bertahan untuk beberapa waktu...Dan jika Anda mengganti pasir kasar atau tanah yang sudah disterilkan, resep tanah pot buatan sendiri ini akan menjadi lebih murah.

Tips Berkebun Lainnya:

  • 7 Cara Sederhana untuk Memperbaiki Tanah Kebun
  • Apa yang Kami Pelajari dengan Menguji Tanah Kebun Kami
  • Cara Membuat Teh Kompos
  • Cara Menguji Viabilitas Benih
  • Cara Mendisinfeksi Baki Benih

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.