Cara Menggunakan Metode Mulsa Dalam di Kebun Anda

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Saya selalu merasa sedikit malu saat menulis artikel tentang berkebun.

Seperti yang sudah saya akui sebelumnya, berkebun sepertinya bukan bakat khusus saya, dan saya benar-benar kesulitan untuk menanam apa pun selama beberapa tahun terakhir...

Tahun lalu saya dengan penuh semangat mengumumkan bahwa saya akan mencoba metode hugelkultur, dan saya sangat berharap, tetapi ternyata itu adalah bencana. Tidak ada satu pun yang tumbuh di tempat tidur hugelkultur saya. Bahkan gulma pun tidak. (Dan itu, teman-teman, adalah sebuah prestasi karena saya sangat berbakat dalam menanam gulma).

Lihat juga: Cara Mengalengkan dengan Alat Pengaleng Air

Saya berasumsi bahwa ketika kayu di dasar bedengan membusuk, ia mengikat nutrisi di dalam tanah, yang mengakibatkan zona tanpa pertumbuhan. (Semua tutorial yang saya baca mengatakan bahwa hal itu tidak akan terjadi, tapi saya tidak tahu bagaimana lagi menjelaskannya...)

Jadi, saya kembali ke titik awal.

Sebagai pemilik wisma yang keras kepala, saya tidak akan menyerah begitu saja, jadi saya kembali melakukan penelitian untuk mencari tahu jalan mana yang harus saya ambil selanjutnya.

Ide terakhir saya datang dari tumpukan buku-buku berkebun tua yang saya warisi dari warisan kakek saya. Sejujurnya, saya tidak benar-benar berharap untuk menemukan permata dalam tumpukan buku-buku yang berbau apak, tapi astaga, ternyata saya salah!

Buku Taman Tanpa Kerja Ruth Stout oleh Ruth Stout dan Richard Clemence (tautan afiliasi) awalnya ditulis pada tahun 1971, namun metodenya masih dihormati secara luas hingga hari ini. Saya langsung tertarik dengan gaya penulisannya yang lancang - saya pikir dia dan saya akan cocok dengan baik 😉.

Saya sudah lama tertarik dengan ide mulsa, tapi buku ini adalah dorongan yang saya butuhkan untuk memulai metode mulsa dalam di kebun saya sendiri. Saya mulai bermimpi tentang mulsa... Dan banyak sekali.

Cara Menggunakan Metode Mulsa Dalam di Kebun Anda

Pertama, izinkan saya memulai dengan mengatakan bahwa ada BANYAK aliran pemikiran tentang hal ini-dan banyak sekali teknik mulsa yang berbeda. Menurut saya, tidak ada satu cara yang "benar" - saya percaya ini sangat tergantung pada tanah dan iklim Anda. Metode mulsa dalam ini adalah metode yang saya putuskan paling cocok untuk situasi saya saat ini, tetapi saya berencana untuk mengubahnya/menyesuaikannya sesuai kebutuhan.

Saya berharap untuk beralih ke konsep tanpa pengolahan tanah untuk kebun kami. Hingga saat ini, kami mengolahnya setiap tahun (karena kebutuhan).

Kompos yang cantik

Pertama, kami menutupi tempat taman dengan lapisan kompos, dan kemudian mengolahnya (mungkin untuk yang terakhir kalinya?)

Setelah pengolahan tanah, saya menyebarkan lapisan jerami yang sangat tebal ke seluruh taman (tingginya sekitar 8-10 inci pada awalnya, tetapi sudah cukup tinggi)

**PENTING: Jika Anda berencana untuk menggunakan metode mulsa dalam, pastikan Anda HANYA menggunakan jerami atau jerami yang BELUM disemprot dengan herbisida dalam bentuk apa pun! Baca kisah sedih saya tentang kontaminasi herbisida di sini.**

Bersiaplah untuk menyebar!

Saya memilih jerami karena sudah tersedia bagi kami ( kami memiliki seikat besar jerami berkualitas rendah yang tidak mau dimakan oleh hewan-hewan itu ), tetapi Anda juga bisa menggunakan jerami, dedaunan, potongan rumput, dll.

Saya bukan penggemar penghalang dari plastik atau kain karena mereka tidak terurai. Salah satu manfaat utama menggunakan bahan organik adalah bahwa mereka memberi makan tanah saat terurai.

Mulsa yang berbeda memberikan manfaat yang berbeda pula, jadi ada banyak ruang untuk bereksperimen. Perlu diingat bahwa Anda membutuhkan BANYAK mulsa apa pun yang Anda pilih untuk digunakan.

Setelah menebarkan jerami secara tebal di seluruh taman, (yang pada awalnya terasa sangat aneh), saya memutuskan di mana saya ingin meletakkan barisan saya, dan membelah jerami di area tersebut, menyisakan sedikit tanah yang terbuka.

Saya menanam benih langsung di tanah, seperti biasa, dan ketika bibit tumbuh, saya akan menarik mulsa di sekelilingnya untuk mencegah gulma dan menghemat air.

Pengamatan Awal pada Metode Mulsa Dalam

Meskipun awalnya terasa aneh untuk menutupi taman saya dengan jerami, saya sangat senang dengan hasil akhirnya (sejauh ini). Ide taman tanpa tanah selalu terasa sedikit lucu bagi saya, karena tanah yang kosong tidak umum di alam (dan jika ada, biasanya berarti ada sesuatu yang tidak beres...)

Apakah anak-anak tumbuh lebih baik dengan mulsa juga?

Sejauh ini kami baru mengalami satu kali hujan, dan mulsa sudah menjaga tanah tetap lembab dan bahagia. Saya berharap saya akan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menyiram tahun ini. Wyoming sering mengalami kondisi kekeringan, jadi semakin sedikit air yang saya gunakan, semakin baik.

Saya berencana untuk menerapkan lebih banyak mulsa sesuai kebutuhan, yang akan membutuhkan sedikit usaha, tetapi masih terdengar jauh lebih mudah daripada semua penyiangan yang saya lakukan di tahun-tahun sebelumnya...

Saya berharap lapisan mulsa yang tebal akan sangat mengurangi masalah gulma, dan ketika gulma muncul, saya berencana untuk menutupinya dengan lebih banyak mulsa.

Kami sudah mengalami beberapa hari berangin/badai sejak saya menyebarkan mulsa, dan saya senang melihat jerami tetap berada di tempatnya. Sejauh ini, sejauh ini, sangat bagus!

Mengapa Bukan Metode Back to Eden?

Setiap kali saya berbicara tentang taman di blog atau halaman Facebook, saya mendapatkan setengah lusin orang yang mengirimi saya tautan ke metode taman Back to Eden.

Saya telah menonton videonya beberapa kali, dan benar-benar terpesona dengan konsepnya. Saya sebenarnya akan menggunakan metode itu tahun ini, tetapi setelah penelitian lebih lanjut, memutuskan untuk menggunakan mulsa jerami sebagai gantinya.

Postingan dari teman saya, Quinn, di Reformation Acres inilah yang pada awalnya membuat saya berpikir ulang tentang rencana saya untuk Back to Eden. Saya pikir dia memiliki poin yang sangat valid, dan karena musim berkebun di sini sangat rentan, saya memutuskan untuk melakukan lebih banyak investigasi sebelum menimbun serpihan kayu di kebun saya.

Lihat juga: 6 Tips Sukses Berkebun di Gurun Pasir

(Jujur saja, pikiran untuk menghapus semua chip jika rencana tidak pekerjaan membuat saya benar-benar takut...)

Apakah saya akan mencoba metode Back to Eden di kemudian hari? Mungkin! Saya menyukai konsepnya, dan saya masih ingin mencoba plot uji coba di suatu tempat di halaman rumah saya. Tapi saya pikir metode mulsa jerami sedikit lebih kecil risikonya untuk eksperimen putaran pertama saya, jadi kita lihat saja nanti.

Tips Berkebun Lainnya:

  • Resep Tanah Pot Buatan Sendiri
  • Membangun Tempat Tidur yang Ditinggikan
  • Cara Memperbaiki Tanah Kebun Anda
  • Panduan Memulai Benih
  • Sistem Awal Benih DIY yang Sederhana

Dapatkan eBook Metode Mulsa Dalam saya secara GRATIS!

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.