Backsplash Dapur Shiplap DIY

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Saya cukup yakin bahwa saya telah menjanjikan rincian detail dari backsplash shiplap saya kepada para pembaca buletin saya sekitar dua bulan yang lalu.

Maaf teman-teman.

Dalam pembelaan saya, saya memiliki alasan yang bagus untuk penundaan tersebut... kami sebenarnya baru saja menyelesaikan proyek terakhir kemarin. Seperti kurang dari 24 jam yang lalu.

Terima kasih untuk cuaca yang sangat hujan, penanaman kebun, pekerjaan ternak, dan mimpi buruk dari proyek pekarangan yang tidak kunjung selesai.

Kabar baiknya adalah bahwa taman hampir sepenuhnya tertanam (bolehkah saya mendapatkan amin?!) dan dapur akhirnya selesai (yah, minus sedikit hiasan jendela yang hilang... sshhhh...).

Dan sekarang ke proyek musim panas senilai 6 miliar lainnya.

Saya memiliki postingan lain yang akan hadir minggu depan dengan detail-detail lain dari perombakan dapur mini kami (seperti mengapa kami membuat lubang menganga pada dinding yang sangat bagus), tapi terlalu panjang untuk satu postingan, jadi kami akan fokus pada pemasangan backsplash shiplap untuk hari ini.

(Mohon maaf atas pencahayaan yang tidak sempurna pada beberapa foto - foto-foto ini tidak sejelas yang saya inginkan. Dapur saya tidak memiliki banyak cahaya alami, jadi saya hanya melakukan yang terbaik yang saya bisa).

Dapur yang sudah jadi

Latar Belakang

Saat ini, sebagian dari Anda mungkin berpikir, " Eh Jill, bukankah Anda baru saja selesai merenovasi rumah Anda? " Dan jika benar, Anda benar.

Kami telah menyelesaikan perubahan rumah pertanian ekstrim yang epik dan benar-benar gila pada tahun 2016.

Kami merombak total dapur, dan selain beberapa hal kecil yang selalu mengganggu saya, seperti rak dan tudung saji yang aneh (lebih lanjut tentang hal ini minggu depan), saya menyukai dapur baru saya sejak saat itu. Namun, backsplash dari batu bata polos tidak cocok untuk saya, tidak sama sekali.

Itu terlalu hambar, membosankan, dan modern. Itu tidak cocok dengan nuansa khusus dari dapur lainnya, belum lagi tidak mudah dibersihkan (yang merupakan masalah karena saya adalah juru masak yang sangat berantakan...)

Kami sebenarnya tidak pernah berniat untuk menggunakan batu alam sebagai backsplash, tapi kami cukup kelelahan di akhir renovasi besar-besaran kami pada tahun 2016 dan bahkan tidak ingin berpikir untuk melakukan hal lain untuk sementara waktu. Saya memutuskan untuk "memikirkan" opsi backsplash saya sebentar dan menunggu saja. Dan kemudian dua tahun berlalu dan di sanalah saya dengan batu alam yang sama.

Lihat juga: Campuran Minyak Esensial Pelindung Buatan Sendiri

Mempersiapkan hari demo

Saya mempertimbangkan banyak pilihan...

Saya sempat berpikir tentang ubin... Tapi saya tidak bisa menemukan sesuatu yang saya sukai, atau sesuatu yang bisa saya jamin tidak akan saya ganti dalam 2 tahun (yang sebenarnya bukan pilihan dengan ubin... Atau setidaknya itu bukan pilihan jika saya ingin tetap menikah).

Saya sempat berpikir untuk menggunakan kayu yang sudah lapuk, tapi dengan lantai dan lemari hickory kami, itu akan menggunakan terlalu banyak kayu.

Saya berpikir untuk menggunakan ubin timah yang dicap, tetapi rasanya akan terlalu ramai jika dipadukan dengan lemari dan lantai saya.

Dan hal itu membuat saya memiliki ide untuk membuat kapal... ide yang telah saya perjuangkan selama berbulan-bulan.

Dang Shiplap

Saya tahu, saya tahu... shiplap sedang tren saat ini dan semua orang menyukainya. Jadi apa masalah saya? Ya, saya memiliki masalah dengan itu karena itu tren dan semua orang menyukainya.

Saya memang aneh seperti itu...

Saya menyukai stoples batu jauh sebelum mereka menjadi keren. Dan sekarang setelah mereka ada di mana-mana, saya hampir menganggapnya membosankan. (Maaf, tapi saya harus mengatakannya...) Hal yang sama berlaku untuk furnitur tua yang sudah usang dan semacamnya. Itu kehilangan banyak pesonanya bagi saya begitu mulai bermunculan DI MANA SAJA.

Saya tahu, ini tidak masuk akal. Semua orang mengikuti tren, saya justru sebaliknya... Begitulah cara saya.

Pokoknya.

Saya memutar otak selama berbulan-bulan untuk memikirkan pilihan selain shiplap, tetapi saya tidak bisa menemukan apa pun yang akan sedikit bersahaja dan memuji lemari hickory pedesaan, namun tetap memberikan kesan vintage.

Titik kritis akhirnya datang setelah saya teringat dapur lama kami memiliki papan besar di bawah lapisan sheetrock saat kami mendemonstrasikannya (sayangnya, papan tersebut tidak dapat diselamatkan). Oleh karena itu, dinding papan secara teknis akan menjadi orisinil untuk rumah kami. Secara umum, hal tersebut membuat saya merasa lebih baik, karena jika shiplap tidak lagi menjadi tren dalam beberapa tahun ke depan, saya tahu bahwa hal tersebut akan tetap menjadi ciri khas dari rumah kami,dan saya setuju dengan hal itu.

Jadi shiplap itu memang terjadi.

Bagaimana Kami Memasang Backsplash Shiplap Kami

Mirip dengan shiplap yang kami pasang di ruang cuci kami yang bisa Anda lihat pada foto di atas (saya tidak masalah dengan itu dua tahun yang lalu karena saya merasa akan lebih mudah untuk menggantinya jika saya bosan) Christian memotong lembaran kayu lapis menjadi papan berukuran 6 inci.

Saya mengecat papan dengan 2 lapis cat dasar (termasuk bagian tepinya) dan kemudian satu lapis cat semi-kilap. (Saya menggunakan Westhighland White dari Sherwin Williams)

Dan hasilnya sangat kasar. Seperti amplas yang kasar. Yang tidak akan berhasil. (Ya, saya menyadari bahwa saya seharusnya mengetahui bahwa mereka harus diamplas SEBELUM saya mulai mengaplikasikan primer... Saya tidak tahu apa yang terjadi di sana. Anggap saja ini adalah penilaian yang buruk. Atau keyakinan yang tidak rasional bahwa primer akan menghaluskannya secara ajaib. Entahlah...)

Lihat juga: Kubis Brussel Panggang Balsamic

Jadi, saya mendapati diri saya mengampelasnya setelah saya mengecatnya. Tidak ideal, tapi untungnya, hal itu tidak menghilangkan semua catnya.

Kami menggunakan kombinasi Liquid Nails dan pistol paku untuk menempelkan shiplap ke dinding dan kemudian saya mengisi dan mengampelas lubang-lubang paku agar terlihat sedikit lebih halus. Saya memberikan satu lapis cat lagi untuk menutupi bagian yang diampelas dan memastikan semuanya memiliki hasil akhir yang halus.

Sebagian tutorial menyarankan untuk mengisi celah di antara papan, yang kami pertimbangkan, tetapi saya SANGAT senang tidak melakukannya.

Putusan:

Aku menyukainya.

Saya sangat, sangat menyukainya.

Saya tidak menyesal memilih shiplap, dan ini memberikan kesan vintage yang saya inginkan tanpa terlalu mengganggu, dan benar-benar mengubah nuansa seluruh dapur.

Dan sebenarnya tidak terlalu sulit atau mahal untuk membuatnya (meskipun Christian mungkin akan berkata lain).

Sejauh kemampuan mengelap dengan shiplap, selama diampelas (saya menggunakan 220 grit), ini jauh lebih mudah dibersihkan daripada sheetrock. Saya akan sangat merekomendasikan menggunakan cat semi-gloss jika Anda memasangnya di dapur.

Nantikan untuk melihat hasil renovasi mini kami selanjutnya, termasuk saat kami membuang tudung saji dan membuat lubang besar di atas wastafel. Saya tahu, saya tahu... kami memang pelahap... atau memang gila... atau semacamnya.

Semua Posting Renovasi Kami di Satu Tempat:

  • Makeover Rumah Pertanian yang Ekstrim
  • Kisah Rumah Padang Rumput Kami
  • Ruang Binatu Pedesaan kami

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.