Wastafel Bak Mandi Galvanis DIY

Louis Miller 20-10-2023
Louis Miller

Saya rasa suami saya mungkin diam-diam berharap Pinterest tidak pernah diciptakan...

Selama proses renovasi rumah pertanian kami yang ekstrem, saya sudah lupa berapa kali saya mengatakan, " Oh! Anda tidak akan percaya dengan ide yang baru saja saya temukan di Pinterest. " Dan kemudian saya biasanya menerima "tatapan" darinya, yang paling tepat digambarkan sebagai alis yang terangkat dengan sedikit lemparan bola mata. 😉.

Tidak ada yang lebih saya sukai selain inspirasi segar dan ide-ide besar, dan terkadang saya menjadi sedikit gila dengan penjepitan dan perencanaan saya. Untungnya, kepraktisannya biasanya membuat saya tetap membumi. Ahem.

Di sisi lain, dia sangat berbakat dalam hal membangun dan berkreasi, dan saya merasa cukup dimanjakan dengan bagaimana dia mampu membawa banyak karya saya yang lain. realistis Mimpi Pinterest yang membuahkan hasil.

Ambil contoh wastafel bak cuci yang cantik itu, misalnya.

Mereka ada di seluruh Pinterest, dan di rumah saya bermimpi, saya terikat dan bertekad akan ada satu di ruang cuci saya yang telah direnovasi.

Butuh beberapa saat bagi kami untuk mengetahui tata letak dan logistiknya, dan saya cukup yakin tukang ledeng kami mengira kami aneh, tapi itu sangat berharga.

Aku sedang jatuh cinta.

Inilah cara kami melakukannya.

Wastafel Bak Mandi Galvanis DIY

(postingan ini mengandung tautan afiliasi)

Bak mandi:

Ada banyak pilihan untuk bak cuci piring/wastafel itu sendiri. Ide awal saya adalah menggunakan bak cuci piring antik dengan kaki (seperti yang ini) tetapi saya mengalami beberapa masalah dengan hal itu:

  • Saya mengalami kesulitan menemukan bak cucian di atas dudukan yang dimaksudkan untuk digunakan sebagai wastafel. Banyak reproduksi di luar sana hanya untuk tujuan dekoratif, atau dimaksudkan sebagai pekebun - tidak kedap air.
  • Barang antik yang saya temukan terlalu rapuh untuk digunakan secara teratur dan bocor.
  • Saya membutuhkan bak mandi tunggal (karena ruang di ruang cuci kami), bukan bak mandi ganda. Satu-satunya tempat yang bisa saya temukan yang menjual bak mandi tunggal yang kedap air sudah habis terjual.

Jadi saya harus menyesuaikan kembali layar saya dan membuat rencana yang berbeda. Saya menjelajahi toko-toko barang antik setempat untuk mencari bak mandi tua, tetapi berulang kali gagal, karena apa pun yang saya temukan ukurannya salah atau memiliki lubang berkarat di bagian bawahnya. Jadi kami akhirnya memilih bak mandi galvanis seharga $24 dari toko pertanian setempat. Bukan pilihan pertama saya, tetapi sekarang sudah terpasang, itu sempurna.

Bak mandi galvanis yang kami pilih berdiameter 22″ dan saya tidak perlu khawatir akan kebocoran karena masih baru. Kami juga memilih untuk meletakkannya di atas konter, daripada meletakkannya di dalam. Saya menyukai tampilan yang terbuka dan ingin orang-orang dapat melihat seluruh bak mandi.

Kami mengebor lubang di tengah dasar bak mandi, membeli saluran pembuangan, dan memilih pipa krom di bawahnya, alih-alih PVC, karena pipa ledengnya terbuka.

Apakah saya akan menjadikannya sebagai wastafel utama? Mungkin tidak. Karena tidak didesain untuk menjadi wastafel, bagian bawahnya tidak lancip, sehingga tidak mengalir dengan sempurna. Namun, ini sangat cocok untuk mencuci sayuran dari kebun, toples susu, atau telur segar, dan ini sangat preeeetttty.

Stand:

Saya telah melihat beberapa meja antik yang indah-disetel untuk mencuci-di Pinterest, dan itulah yang awalnya saya inginkan. Namun, kami membutuhkan dimensi yang sangat spesifik agar muat di antara mesin cuci/pengering kami, dan saya tidak dapat menemukan meja atau kabinet antik yang muat di sana. (Belum lagi, saya merasa sedikit mulas karena harus membuat lubang besar di bagian atas barang antik).

Lihat juga: Pie Pir Cheddar

Sebagai gantinya, Prairie Husband membangun sebuah dudukan khusus dengan sisa kayu cedar yang kami miliki.

Untuk bagian atas meja pada bilik mesin cuci/pengering dan bagian atas meja di bawah wastafel, kami melapisi lembaran kayu lapis 3/4″ dengan lembaran tembaga. Saya menyukai tembaga, tetapi saya tidak cukup berani untuk memasangnya di meja dapur saya ( Saya terlalu kasar saat memasak... Oleh karena itu, menaruhnya di ruang cuci adalah kompromi yang bagus.

Saya suka hidup di usia itu dan menjadi dewasa seiring berjalannya waktu. *pingsan

Keran:

Saya pasti menginginkan keran bergaya vintage agar sesuai dengan nuansa ruangan lainnya, jadi saya membeli keran berpenampilan vintage ini dari Amazon. Penyemprot sangat penting bagi saya, karena saya ingin memiliki fleksibilitas jika saya mencuci sesuatu yang tidak biasa ( seperti seekor anjing kecil... ) atau diperlukan untuk membilas dasar bak mandi setelah mencuci sekumpulan wortel berlumpur, atau sesuatu seperti itu.

Lihat juga: Cara Membuat Salep Comfrey

Bagian Ruangan Lainnya:

Ruang cuci mungkin berguna, tapi saya tetap ingin ruang ini terlihat cantik dengan gaya rustic. Saya tidak terlalu peduli dengan pernak-pernik dan lebih suka "dekorasi" saya berupa barang-barang fungsional yang disimpan dengan cara yang indah. Rak terbuka yang kami pilih sangat cocok untuk itu. Saya SANGAT BAHAGIA karena akhirnya saya memiliki tempat khusus untuk ember dan botol susu saya.

Papan putih untuk kapal ( yang dibuat khusus oleh Prairie Husband, tentu saja ) dan panel baja bergelombang yang diselamatkan menambah kesan pedesaan pada ruangan.

Ini adalah kepala tempat tidur tua yang saya dapatkan di obral garasi seharga $1. Saya mendandaninya dengan sedikit cat putih, panel baja galvanis, dan tombol-tombol antik untuk memberikannya kehidupan kedua sebagai pusat pesan.

Kami memesan pintu jendela 15 panel yang elegan dan sederhana ini dari toko bangunan setempat dan mewarnainya agar sesuai dengan pintu dan trim di bagian rumah lainnya ( noda adalah Jacobean oleh Minwax ).

Ruangan ini akan menerima banyak penyalahgunaan dari Anak-anak Prairie yang berlumpur, jadi kami memilih ubin yang terlihat seperti kayu dan bukannya kayu asli.

Saya menemukan kepala sapi gila ini di DecorSteals.com dan langsung menarik perhatian saya. Agak unik dan tidak biasa, dan itulah mengapa saya menyukainya. Saya pikir saya akan menaruh beberapa tanaman hijau di sekelilingnya, atau mungkin sebuah bingkai cat tua yang sudah terkelupas. Saya menamainya Wilma.

Percaya atau tidak, ruangan ini dulunya adalah ruang makan kami - lengkap tanpa jendela, langit-langit yang sangat pendek dan tidak rata, dan ruang yang hampir tidak cukup untuk empat orang duduk mengelilingi meja. Ini adalah ruang cuci yang jauh lebih baik, menurut saya. Saya masih benci mencuci pakaian, tapi setidaknya ada Wilma yang menemani saya selama di sana.

Sisa dari tur rumah kami akan segera hadir - nantikan!

Louis Miller

Jeremy Cruz adalah seorang blogger yang bersemangat dan dekorator rumah yang rajin yang berasal dari pedesaan New England yang indah. Dengan ketertarikan yang kuat pada pesona pedesaan, blog Jeremy berfungsi sebagai surga bagi mereka yang bermimpi membawa ketenangan kehidupan pertanian ke dalam rumah mereka. Kecintaannya untuk mengumpulkan kendi, terutama yang disukai oleh tukang batu terampil seperti Louis Miller, terbukti melalui postingannya yang menawan yang dengan mudah memadukan keahlian dan estetika rumah pertanian. Penghargaan mendalam Jeremy untuk keindahan sederhana namun mendalam yang ditemukan di alam dan buatan tangan tercermin dalam gaya tulisannya yang unik. Melalui blognya, dia bercita-cita untuk menginspirasi para pembaca untuk membuat tempat perlindungan mereka sendiri, penuh dengan hewan ternak dan koleksi yang dikuratori dengan hati-hati, yang membangkitkan rasa ketenangan dan nostalgia. Dengan setiap postingan, Jeremy bertujuan untuk mengeluarkan potensi di dalam setiap rumah, mengubah ruang biasa menjadi retret luar biasa yang merayakan keindahan masa lalu sambil merangkul kenyamanan masa kini.